Analisis
Dompet Dakwah Media

Bagaimana India dan Israel Gunakan Pandemi untuk Perluas Proyek Kolonial Pemukim?

Bagaimana India dan Israel Gunakan Pandemi untuk Perluas Proyek Kolonial Pemukim?

Oleh: CJ Werleman

 

Hidayatullah.com | KETIKA Prancis teralihkan dengan pemilu nasional dan berbagai masalah domestik yang belum terpecahkan pada tahun 1936, Nazi Jerman mengambil itu sebagai sebuah kesempatan untuk melanggar Perjanjian Versailles dengan mempersenjatai Rhineland. Zona penyangga ini didirikan setelah Perang Dunia I untuk mencegah Jerman mengancam tetangga-tetangga baratnya.

Sejarah dipenuhi dengan contoh-contoh negara ekspansionis yang menggunakan pengalih perhatian dan pengalihan sebagai senjata atau elemen kejutan – seperti yang diilustrasikan oleh invasi Rusia ke Georgia pada 2008 ketika perhatian dunia terpusat pada Olimpiade Beijing.

Bukan rahasia lagi bahwa para pemimpin dunia sering menggunakan kebijakan luar negeri sebagai cara untuk mengalihkan perhatian dari masalah politik di dalam negeri, seperti yang diilustrasikan oleh pembunuhan Amerika Serikat atas jenderal Iran Qasem Soleimani, yang kemungkinan dilakukan untuk mengalihkan perhatian dari sidang pemakzulan Presiden Donald Trump.

Jargon “Jangan biarkan krisis menjadi sia-sia” juga berdering keras dan pantas disematkan pada Israel dan India, dengan masing-masing menggunakan kabut pandemi Covid-19 untuk masing-masing proyek memperluas kolonial pemukim mereka di wilayah yang diduduki atau disengketakan dan yang menentang hukum internasional.

Bulan lalu, pemerintah Netanyahu-Gantz mengisyaratkan niatnya untuk meresmikan pencaplokan Tepi Barat yang dijajah dengan mengajukan RUU yang akan disahkan oleh Knesset pada 1 Juli. Sebuah langkah yang sekarang menikmati restu dari Amerika Serikat, dengan Sekretaris Negara. Mike Pompeo baru-baru ini mengatakan kepada wartawan itu “keputusan Israel.”

“Kami menyerukan semua anggota Knesset dari partai-partai nasional untuk mendukung undang-undang ini, untuk memajukan kedaulatan dan mencegah pembentukan negara Palestina,” kata ketua Dewan Yesha, David Elhayani, pada hari Ahad.

Tidak diragukan lagi, Israel yang tergesa-gesa untuk mencaplok tanah Palestina curian didorong keyakinan bahwa masyarakat internasional sangat teralihkan oleh pandemi Covid-19 sehingga tidak peduli atau memprotes, serta kekhawatiran bahwa Trump akan dikalahkan saingannya pada November, mengingat suara Trump mengekor di belakang musuhnya, mantan Wakil Presiden Joe Biden, dengan margin signifikan di semua negara bagian.

“Momentum pembangunan di negara tidak boleh dihentikan, bahkan untuk sedetik pun,” kata Menteri Pertahanan Israel Naftali Bennett dari akun Twitter-nya minggu lalu.

Ucapan Bennet ini merujuk pada keputusan pemerintah untuk mengesahkan pembangunan 7.000 unit rumah tambahan di pemukiman wilayah Efrat, yang merupakan sebuah kejahatan perang “yang dimaksudkan untuk menyangkal dasar bagi kenegaraan nyata dan ekonomi yang layak rakyat Palestina,” menurut PBB, dan begitu pula hukum internasional.

“Rencana Pencaplokan Pemerintahan Trump mendukung apapun tentang perusahaan pemukiman-penjajahan ilegal Israel: Narasi rasis, pelanggaran hukum internasional dan pengabadian penyangkalan hak-hak Palestina,” kata pejabat Palestina Saeb Erekat.

Melintasi sisi lain dunia, India telah mengambil langkah pertama mereplikasi model kolonial pemukim Israel tetapi di wilayah yang disengketakan Kashmir, di mana pasukan keamanan India memerintah atas kehidupan 8 juta Muslim dengan impunitas total.

Bulan lalu, New Delhi mensahkan serangkaian undang-undang baru untuk Kashmir yang dikelolanya, termasuk hak domisili bagi warga negara India, membuka jalan bagi tentara dan keluarga mereka, atau terutama mereka yang telah tinggal di wilayah itu selama 15 tahun atau lebih, untuk membeli dan memiliki properti.

“Seharusnya bukan rahasia lagi sekarang bahwa Pemerintah Partai Bharatiya Janata ingin melakukan terhadap Kashmir apa yang telah dilakukan Israel terhadap wilayah Palestina,” Shifat, seorang guru di Srinagar yang hanya ingin disebut nama depannya karena takut pembalasan dari militer India, mengatakan kepada Saya melalui telepon.

“Menyerahkan tanah, rumah dan pekerjaan kepada tentara India dan keluarga mereka adalah cara yang akan dicoba India untuk merubah demografi di sini – tidak berbeda dengan apa yang Israel telah lakukan dengan pemukimnya di Tepi Barat.”

Kejahatan sempurna

Motif New Delhi adalah untuk memfasilitasi dan mendukung “pembanjiran demografis”, atau lebih tepatnya mengubah Muslim yang mayoritas menjadi minoritas di tanah mereka – dan membunuh setiap peluang dari negara Kashmir yang merdeka di masa depan. Ini sama seperti Israel yang telah membunuh setiap prospek dari negara Palestina dengan memigrasikan hampir satu juta pemukim Yahudi ke dalam wilayah Palestina yang dijajah sejak 1967.

Namun, dalam meniru model Israel, India diperkirakan akan mengubah pos-pos militer menjadi pemukiman kecil; pemukiman kecil menjadi pemukiman besar; dan kemudian pemukiman besar menjadi kota kecil, lengkap dengan pusat perbelanjaan, sekolah, fasilitas rekreasi dan keamanan yang didukung militer 24 jam.

Untuk itu, India telah menaikkan taruhannya di Kashmir dengan meningkatkan aktivitas militernya di wilayah tersebut sejak dimulainya pandemi Covid-19, termasuk memindahkan artileri berat ke dalam lingkungan pemukiman dan desa, untuk digunakan sebagai pangkalan yang akan digunakan untuk menargetkan lokasi militer Pakistan dari posisinya yang telah diperkuat. Ini secara efektif menggunakan penduduk lokal sebagai perisai manusia, untuk mencegah serangan balasan militer Pakistan.

“Jika kita tahu suatu hari mereka akan memasuki daerah ini juga dan menjadikan kita semua perisai manusia, kita tidak akan menginvestasikan hidup kita ke dalam rumah-rumah ini,” kata seorang penduduk desa Panzgam kepada Middle East Eye. “Kami menangis ketakutan. Anak-anak dan orang tua kami panik.”

Agresi baru-baru ini di India tidak datang tanpa kekerasan, dengan tiga warga sipil terbunuh, termasuk seorang wanita dan anaknya, ketika kedua militer itu saling menembak di sepanjang Garis Kontrol pada awal April, dan kemudian dengan pembunuhan baru-baru ini dari komandan militan Kashmir – Riyaz Naikoo .

Jelas, India sedang mengeksploitasi fokus masyarakat internasional pada pandemi Covid-19 untuk memajukan proyek kolonial-pemukim Hindu di Kashmir – dan jelas, Israel melakukan hal yang sama untuk memajukan proyek kolonial-pemukim Zionis di wilayah Palestina.

Salah satu tragedi besar dari pandemi Covid-19, di luar kematian langsung dan kehancuran ekonomi, akan menjadi ketertarikan masyarakat internasional dalam menyelesaikan konflik yang tidak dapat diselesaikan dan pelanggaran HAM global, mengingat negara-negara Eropa, Amerika dan Asia akan fokus pada kelangsungan hidup mereka, dan bukan kelangsungan hidup orang lain di negeri yang jauh.*

CJ Werleman adalah jurnalis, penulis, dan analis tentang konflik dan terorisme. Artikel dimuat di TRTWorld

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf