Analisis

Rami Makhlouf vs Bashar Assad: Keretakan dalam Keluarga Penguasa Suriah?

Rami Makhlouf vs Bashar Assad: Keretakan dalam Keluarga Penguasa Suriah?
Rami Makhlouf - Bashar al Assad

Oleh: David Romano

 

Hidayatullah.comBagi orang luar, rezim Assad di Suriah biasanya tampak sama buramnya seperti Korea Utara. Ketika Hafez Assad, yang memerintah negara itu dengan tangan besi dari tahun 1970 hingga 2000, meninggal dunia, banyak yang bertanya-tanya bagaimana putranya Bashar akan berperan sebagai pemimpin.

Lebih dari beberapa orang mempertanyakan apakah Bashar yang seorang Ophthalmologist lulusan London akan dapat mempertahankan kendali negara. Bahkan bertahun-tahun setelah kenaikannya, para pengamat masih mempertanyakan apakah dia yang menjalankan negara, atau apakah beberapa jenderal tinggi Baath di sekitarnya yang mengambil keputusan.

Tidak ada yang tahu pasti karena Suriah di bawah Bashar bukanlah jenis tempat yang membuka diri untuk diawasi dari luar.  Bayangkan keterkejutan itu ketika dimulai pada bulan April, pertengkaran yang tampak antara anggota keluarga penguasa yang berkuasa meletus ke hadapan publik.

Di satu sisi perselisihan ada sepupu Bashar, Rami Makhlouf, yang ayahnya Mohammed adalah saudara laki-laki Anisa Makhlouf, yang menjadi Anisa Assad ketika dia menikahi Hafez.  Sering disebut sebagai “orang terkaya di Suriah,” ayah Rami setelah tahun 1970 menikmati dukungan Anisa dalam mengendalikan sebagian besar ekonomi negara.

Rami mengambil alih itu dari ayahnya, masih menikmati dukungan neneknya hingga sang nenek sakit pada tahun 2012 dan meninggal pada tahun 2016. Pada 30 April, Rami memposting yang video pertama dari serangkaian video di Facebook yang mengecam tindakan rezim terhadapnya dan kerajaan finansialnya.

Menatap kamera, dia bertanya: “Bisakah kamu percaya? Lembaga keamanan telah menyerbu kantor Rami Makhlouf, penyandang dana dan pendukung terbesar mereka, pelayan yang paling setia, dan pelindung paling terkenal di sepanjang perang … Tekanan yang diberikan kepada kami tidak dapat ditoleransi, dan tidak manusiawi. ”

Rezim, yang berarti Bashar dan mungkin istrinya Asma, menuntut Syriatel, perusahaan telekomunikasi raksasa Rami, membayar sekitar $ 185 juta sebagai pajak back tax. Awalnya Rami tampak menolak, memohon kepada sepupunya di video. Tetapi dengan banyak pegawai tingginya ditangkap dan ditahan selama minggu lalu, dan perusahaan menghadapi ancaman perebutan oleh rezim, sekarang Rami mengaku bersedia membayar.

Dia masih menolak tekanan agar dia mengundurkan diri, menyatakan dalam video Facebook-nya bahwa ini adalah garis merah dan bahwa siapa pun yang berpikir dia akan mengundurkan diri “tidak mengenal saya.”

Tentu saja, pembangkangan bukanlah hal yang dipamerkan oleh orang-orang di Suriah tanpa hukuman yang mengerikan.  Beberapa orang berpikir Rami terlibat dalam beberapa pertunjukan rumit bersekongkol dengan Bashar, jika tidak ia tidak akan berani berbicara seperti ini di depan publik.

Pertunjukan itu dimaksudkan untuk menunjukkan kepada Rusia bahwa membasmi korupsi dan mengumpulkan uang untuk membayar hutang kepada Moskow adalah hal yang sulit, tetapi Bashar sedang mengusahakan itu.  Akankah Rusia, dengan aset intelejennya yang besar di Suriah, terbodohi oleh pertunjukkan semacam itu? Mungkin tidak.

Warga Suriah biasa mungkin juga tidak dapat menerima pertunjukkan semacam itu sebagai bukti kampanye anti-korupsi.

Rami juga bukan warga Suriah biasa. Selama bertahun-tahun, dia dan ayahnya mengendalikan sebagian besar ekonomi Suriah (hingga 60 persen, menurut perkiraan tertinggi), membangun badan amal neo-patrimonial mereka dan bahkan menerjunkan milisi Alawi Al-Bustan mereka sendiri untuk berperang dalam perang sipil setelah 2011.

Milisi sendiri memiliki dana puluhan juta dolar, dan para pejuangnya memperoleh gaji dua kali lipat dari personil militer yang setara.  Jika siapa pun di Suriah dapat secara terbuka mempertanyakan rezim, itu adalah Rami. Sampai baru-baru ini dia adalah rezim, yang menempati tempat di bawah Bashar, istrinya Asma, dan saudara-saudaranya Maher dan Bushra.

Kisah yang sekarang lebih mungkin terungkap di publik Suriah melibatkan kecemburuan dalam keluarga dan persaingan memperebutkan potongan kue ekonomi yang menyusut drastis. Rami mungkin lebih terbukti tahan terhadap tuntutan bahwa dia berkontribusi lebih banyak untuk meringankan kesengsaraan ekonomi rezim, tetapi keputusan untuk bertindak melawan aset-asetnya secara paksa datang dalam konteks yang lebih besar.

Sementara ketika ibu Bashar, Anisa, masih hidup dan sehat, dia tidak akan mengizinkan tindakan semacam itu terhadap cucunya yang lain. Dari saat kematian suaminya pada tahun 2000 hingga ia sakit pada tahun 2012, berbagai laporan menunjukkan bahwa Anisa terus mendukung Rami dan membuat istri Bashar, Asma, dan keluarganya tidak terlalu memegang banyak kekuasaan.

Keluarga Asma berasal dari kelas pedagang Sunni kaya Aleppo dan Homs, yang tokoh-tokoh utamanya bersaing dengan klan Makhlouf untuk berbisnis di Suriah. Badan amal Asma sendiri juga bersaing untuk mendapatkan popularitas dan pengaruh dengan Rami.

Ketika Anisa menghilang dari panggung politik, pengaruh Asma mulai meningkat. Email yang diretas pada 2012 menunjukkan Asma mengklaim bahwa dia adalah “diktator sebenarnya” di Suriah.

Pada bulan Desember 2019, sama seperti semakin banyaknya aset Rami yang dibekukan di bawah berbagai alasan oleh negara Suriah, Daily Beast melaporkan bahwa “orang-orang dari paman dari pihak ayah Asma, Tarif al-Akhras, sedang dicairkan.”

Laporan Daily Beast menambahkan: “Pada September, Asma dan dan para kader setianya yang sebelumnya bekerja di jaringan LSM-nya meluncurkan pengambilalihan Koperasi Bustan, sebuah organisasi amal yang dijalankan oleh Makhlouf di mana gaji SSNP (Partai Nasionalis Sosial Suriah) dan anggota milisi lainnya yang setia kepada Rami dibayar melalui itu. ”

Pada saat yang sama, adik laki-laki Bashar, Maher, juga tampak memandang orang-orang Makhlouf dengan kecurigaan yang meningkat, melihat mereka sebagai pesaing di Suriah.  Pada Agustus 2019, rezim membubarkan milisi Al-Bustan yang didanai dengan baik oleh Rami. SSNP, yang berfungsi sebagai semacam partai oposisi palsu di Suriah, juga melihat hak anggota berkurang pada saat ini, mungkin karena asosiasi Makhlouf dan peran penting dalam partai.

Pada Desember 2019 dan Maret 2020, rezim menyita aset dari perusahaan-perusahaan minyak Rami – yang telah ia gunakan untuk memperdagangkan minyak dari bagian-bagian negara yang dikuasai Kurdi dan Amerika – untuk melunasi defisit anggaran negara Suriah.

Keluarga Makhlouf dan Assad dengan demikian mulai berebut kue pendapatan yang telah menyusut secara drastis sejak pecahnya perang saudara pada tahun 2011.

Memahami apa yang telah terjadi di antara kedua keluarga itu memberi kita gambaran sekilas untuk memahami pecahnya perang saudara.  Suriah di bawah Assad tidak pernah dikuasai oleh teror saja. Jaring pengaman publik yang murah hati, sekolah gratis, perawatan kesehatan gratis, layanan lain, dan berbagai subsidi dari “negara sosialis Arab” juga menjaga penduduk tetap di jalur setelah Hafez berkuasa pada 1970.

Dimulai pada pertengahan 1980-an tetapi benar-benar semakin cepat setelah kematian Hafez. Bagaimanapun, meningkatkan privatisasi ekonomi dan penjualan aset negara kepada individu yang terhubung secara politis seperti Rami mengubah kontrak sosial Suriah.

Ketika orang-orang seperti Rami memperkaya diri mereka sendiri, rata-rata warga Suriah jatuh ke dalam kemiskinan. Terutama setelah berakhirnya pendudukan Suriah yang menguntungkan di Lebanon pada 2005, krisis ekonomi 2008 dan serangkaian kekeringan yang dimulai pada 2009, nasib rata-rata warga Suriah menjadi tak tertahankan.

Pemberontakan yang dimulai pada tahun 2011 dengan demikian mewakili upaya rata-rata warga Suriah untuk menegosiasikan ulang kontrak sosial mereka yang sudah tidak ada. Rezim Assad menanggapi tuntutan rakyat dengan kekerasan.

Keruntuhan ekonomi yang dihasilkan dari perang saudara sekarang melihat Bashar dan istrinya Asma juga menghidupkan sepupu Rami untuk bagian yang lebih besar dari sisa sedikit sumber daya ekonomi Suriah.*

Penulis adalah profesor Thomas G. Strong dari politik Timur Tengah di Missouri State University

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Dompet Dakwah Media