Analisis
Dompet Dakwah Media

Bukti Baru Kamp Konsentrasi China Tunjukkan Kebulatan Tekad China untuk Membasmi Etnis Uighur

Bukti Baru Kamp Konsentrasi China Tunjukkan Kebulatan Tekad China untuk Membasmi Etnis Uighur
ismaweb.Net

Hidayatullah.com — Pekan lalu, dalam sebuah konferensi pers  para pejabat China dihujani pertanyaan terkait laporan lanjutan bahwa negara Komunis itu telah menahan lebih dari 1 juta orang etnis Uighur Muslim, Kazakh, dan minoritas lain di kamp konsentrasi yang tersebar di provinsi Xinjiang. Seorang juru bicara pemerintahan daerah menjawab bahwa itu adalah “omong kosong” dan bahwa fasilitas – yang disebut China sebagai sekolah pendidikan kejuruan – mencegah ekstremisme dan “sifatnya tidak berbeda” dari yang ada di Amerika Serikat, Inggris atau Prancis.

Ditanya tentang laporan kerja paksa skala besar yang dijatuhkan pada minoritas Uighur, pejabat Xinjiang lainnya mengatakan bahwa itu “omong kosong yang dibuat-buat.” Jika begitu banyak yang “omong kosong,” lalu bagaimana menjelaskan kawat berduri, menara penjaga, dan semen yang telah meningkat di sekitar Xinjiang, di China barat jauh? Jika tidak masuk akal, lalu mengapa begitu banyak saksi mata menyebutkan bermacam penjara dan kamp yang bertujuan untuk memusnahkan budaya, bahasa, dan tradisi Uighur?

Bukti baru terkait proyek aneh ini dipublikasikan pada tanggal 27 Agustus oleh BuzzFeed News dalam sebuah investigasi yang mengidentifikasi sejumlah kamp berkeamanan tinggi dan pusat penahanan yang dibangun khusus untuk tujuan tertentu. Sebelumnya, catatan saksi mata, dokumen pemerintah, dan citra satelit yang dipublikasikan oleh para akademisi dan jurnalis menunjukkan bahwa, sejak akhir 2016, Tiongkok memaksa orang Uighur ke dalam sistem penahanan dan pemusnahan budaya.

Investigasi BuzzFeed menunjukkan gelombang baru determinasi dan permanen. Tekad China untuk menghapus budaya Uighur semakin kuat.

Investigasi BuzzFeed mengidentifikasi fasilitas “dengan keamanan yang lebih besar” daripada sebelumnya, dan “arsitektur yang lebih permanen, seperti dinding beton yang tebal dan menara penjaga.” Laporan tersebut mengatakan, “pemerintah juga telah menambahkan lebih banyak pabrik di dalam kamp dan penjara,” yang menunjukkan “perluasan kerja paksa di wilayah tersebut. Pembangunan masih berlangsung hingga bulan ini.” 

BuzzFeed mengidentifikasi 268 bangunan yang dibangun sejak 2017 dan memiliki ciri khas kompleks penahanan yang diperkuat. Sembilan puluh dua di antaranya telah diidentifikasi sebelumnya oleh sumber lain, termasuk 19 oleh kunjungan jurnalis. Sejumlah 176 lokasi fasilitas tambahan “telah diidentifikasi dengan citra satelit saja,” kata BuzzFeed. Gambar-gambar tersebut menunjukkan dinding yang tebal; pagar kawat berduri yang menghasilkan koridor dan kandang di halaman; dan menara penjaga di 121 kompleks.

Reporter BuzzFeed memeriksa citra satelit dari Baidu, peta online yang banyak digunakan di China. Mereka memperhatikan bahwa ubin abu-abu terlihat jelas di beberapa lokasi.

Pada pemeriksaan lebih dekat, area “bertopeng” ini membantu menemukan fasilitas penjara, yang kemudian diperiksa silang BuzzFeed dengan wawancara dan data lainnya. BuzzFeed mewawancarai saksi mata yang menjelaskan tujuan kamp dan penjara: untuk menghapus budaya, bahasa dan tradisi Uighur, dan mengindoktrinasi para tahanan dengan dogma Partai Komunis China.

Investigasi baru menunjukkan bahwa protes dan sanksi dari Amerika Serikat dan lainnya tidak memperlambat penindasan China. Lebih banyak yang harus dilakukan. Amerika Serikat harus memblokir impor barang-barang yang tercemar oleh kerja paksa di Xinjiang, seperti yang disarankan oleh beberapa organisasi hak asasi manusia dan tenaga kerja baru-baru ini. Dan dunia harus bertanya apakah China, yang perlahan mencekik seluruh rakyat, memiliki moral yang kuat untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2022. Kami pikir tidak.*/opini dimuat di laman The Washingtonpost.com

 

Rep: Nashirul Haq

Editor:

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf