Analisis
Dompet Dakwah Media

Normalisasi dengan ‘Israel’ Merugikan Status Masjid Al-Aqsha

Normalisasi dengan ‘Israel’ Merugikan Status Masjid Al-Aqsha

Oleh: Mersiha Gadzo

 

Hidayatullah.com | PERTANYAAN yang tertanam dalam kesepakatan normalisasi Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain dengan ‘Israel’, ditengahi oleh Amerika Serikat (AS), dapat mengarah pada pembagian kompleks Masjid Al-Aqsha karena melanggar status quo, kata para analis. Menurut laporan oleh LSM Terrestrial Jerusalem (TJ), pernyataan-pernyataan-pernyataan itu menandai “perubahan radikal dalam status quo” dan memiliki “konsekuensi yang luas dan berpotensi meledak”. Di bawah status quo yang ditegaskan pada tahun 1967, hanya umat Islam yang dapat beribadah di al-Haram al-Sharif, sebutan lain kompleks Masjid Al-Aqsha, yang memiliki luas 14 hektar.

Non-Muslim dapat mengunjungi namun tidak dapat beribadah di situ. Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu menegaskan status quo ini dalam deklarasi resmi pada tahun 2015. Namun, klausul yang termasuk dalam kesepakatan normalisasi baru-baru ini antara ‘Israel’ dan negara Teluk Arab menunjukkan bahwa ini tidak lagi menjadi masalah.

Menurut pernyataan bersama antara AS, ‘Israel’, dan UEA yang dirilis pada 13 Agustus oleh Presiden AS Donald Trump: “Seperti yang tertuang dalam Visi Perdamaian, semua Muslim yang datang dengan damai dapat mengunjungi dan berdoa di Masjid Al-Aqsa dan situs suci Yerusalem lainnya harus tetap terbuka untuk peziarah damai dari semua agama. ”

Tetapi, ‘Israel’ mendefinisikan Al-Aqsha sebagai struktur satu masjid, seperti halnya pernyataan itu, laporan TJ menjelaskan. “Menurut ‘Israel’ [dan tampaknya AS juga], apapun yang berada di Kuil Gunung [Temple Mount] yang tidak memiliki struktur masjid didefinisikan sebagai ‘salah satu situs suci Yerusalem lain’ dan terbuka untuk beribadah bagi semua – termasuk Yahudi,” laporan itu mengatakan.

“Pemilihan terminology ini tidaklah acak atau salah langkah, dan tidak dapat [dilihat] sebagai apa pun kecuali upaya yang disengaja meskipun secara diam-diam untuk membiarkan pintu terbuka lebar bagi peribadatan Yahudi di Temple Mount, dengan demikian secara radikal mengubah status quo.” Pernyataan yang sama diulangi dalam kesepakatan dengan Bahrain, yang diumumkan pada hari Jumat.

Khaled Zabarqa, seorang pengacara Palestina yang berspesialisasi dalam urusan Al-Aqsha dan Yerusalem, mengatakan kepada Al Jazeera pernyataan itu “dengan sangat jelas mengatakan bahwa masjid itu tidak berada di bawah kedaulatan Muslim”. “Ketika UEA menerima klausul seperti itu, ia setuju dan memberi lampu hijau bagi kedaulatan ‘Israel’ atas Masjid Al-Aqsha,” kata Zabarqa.

“Ini pelanggaran yang jelas dan masif terhadap status quo internasional dan status hukum Masjid Al-Aqsha [disusun] setelah pendudukan Yerusalem pada tahun 1967, yang mengatakan segala sesuatu di dalam tembok berada di bawah pengawasan Yordania.”

‘Ini salah’

Rakyat Palestina dan umat Islam dunia telah lama khawatir atas kemungkinan upaya untuk membagi masjid suci itu, seperti halnya dengan Masjid Ibrahimi di Hebron. Selama bertahun-tahun, telah ada Gerakan Kuil yang berkembang, sebagian besar disebabkan oleh “hak nasionalis ekstrim agama Yahudi” yang berupaya mengubah status quo, kata laporan oleh TJ.

Beberapa seruan untuk ibadah Yahudi di kompleks suci, sementara yang lain bertujuan untuk membangun Kuil Ketiga di atas reruntuhan Kubah Batu, yang menurut kepercayaan mesianisme akan mengantarkan kedatangan mesias. Ir Amim, sebuah LSM berbasis di ‘Israel’, telah menerbitkan banyak laporan selama bertahun-tahun yang memperingatkan kelompok yang dulunya pinggiran ini, yang sekarang merupakan bagian dari arus utama politik dan agama dan diuntungkan oleh hubungan dekat mereka dengan otoritas Zionis.

Para nasionalis ekstrim Yahudi ini percaya mengizinkan ibadah Yahudi di kompleks dan membagi situs suci antara Muslim dan Yahudi akan menjadi langkah untuk menegaskan kedaulatan, dan akhirnya mencapai tujuan akhir mereka untuk membangun kuil. Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak pemukim ilegal Yahudi yang mencoba beribadah di situs suci yang merupakan pelanggaran status quo.

Membagi Al-Aqsha

Daniel Seidemann, seorang pengacara Israel yang mengkhususkan diri dalam geopolitik Yerusalem, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia “sangat prihatin tentang apa yang terjadi”.

“Apa yang kami saksikan di Yerusalem adalah naiknya faksi-faksi agama yang mempersenjatai agama. Kami berada di lintasan yang akan membawa kami ke kebakaran besar,” katanya. “Kami tahu klausul ini disusun bersama, setiap kata dalam tim gabungan AS dan Israel. Transisi dari istilah Haram al-Sharif ke istilah Masjid Al-Aqsha bukanlah sebuah kebetulan,” tambah Seidemann.

‘Ditulis dengan kebencian’

Pernyataan yang lebih terang-terangan dimasukkan dalam rencana “kesepakatan abad ini” Trump untuk Timur Tengah, yang diumumkan pada akhir Januari bersama Netanyahu di Gedung Putih.

Jared Kushner, menantu Trump dan penasihat senior, telah menjadi orang utama dalam proposal tersebut, dan Ron Dermer, duta besar ‘Israel’ untuk AS, telah dikaitkan dengan kata-kata dalam kesepakatan tersebut. Rencana tersebut menetapkan “status quo di Kuil Gunung/Haram al-Sharif harus dilanjutkan”, tetapi dalam kalimat berikut juga dikatakan: “Orang dari setiap agama harus diizinkan untuk berdoa di Kuil Gunung/Haram al-Sharif.”

Klausul tersebut menimbulkan kontroversi, yang mendorong Duta Besar AS untuk ‘Israel’ David Friedman untuk menyampaikannya kembali pada konferensi pers pada tanggal 28 Januari. “Tidak ada dalam rencana yang akan memaksakan perubahan status quo yang tidak tunduk pada persetujuan semua pihak,” katanya.

Seorang pejabat senior AS – yang akrab dengan kedua pihak dan masalah tersebut – mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia “tidak ragu bahwa bahasa dalam pernyataan ‘Israel’-UEA ditulis dengan niat jahat dari pihak ‘Israel’, tanpa pemahaman yang jelas dari Emirat, dan dengan keterlibatan tim Amerika yang tidak mengerti”.

“Penyampaian ulang oleh Friedman tentang apa yang ada dalam rencana Trump membuktikan hal ini: Dermer kemungkinan yang memasukkannya, Kushner tidak mengetahuinya,” kata pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama. “Fakta bahwa Friedman-lah yang menyampaikan kembali, bukan Gedung Putih, juga berarti bahasa rencana Trump masih resmi dan menentukan jika ada tekanan… Bahkan jika orang bodoh Kushner-Friedman memahami konsekuensinya, itu benar jelas-jelas mereka tidak peduli,” katanya.

Ketegangan di Masjid Al-Aqsha

Eddie Vasquez, penasihat senior dan juru bicara di Departemen Luar Negeri AS, dalam email ke Al Jazeera merujuk pada lembar fakta yang diterbitkan setelah “kesepakatan abad ini” dirilis, yang mengatakan status quo akan dipertahankan. “Semua Muslim dipersilakan mengunjungi Masjid Al-Aqsa dengan damai,” salah satu poin mengatakan. Tetapi tidak ada klarifikasi mengapa istilah Masjid Al-Aqsha digunakan sebagai pengganti Haram al-Sharif dalam perjanjian dengan UEA dan Bahrain.

‘Kedaulatan Israel atas Al-Aqsha’

Kesepakatan normalisasi datang ketika otoritas Zionis baru-baru ini memasang pengeras suara di sisi timur dan barat kompleks Al-Aqsha minggu lalu, tanpa izin dari Wakaf. Kompleks suci Baitul Maqdis dikelola oleh Wakaf Islam, yang terletak di Yordania. Menurut status quo, ‘Israel’ hanya bertanggung jawab atas keamanan di luar gerbang.

“Polisi Israel mengatakan itu untuk alasan keamanan, tetapi kami tidak benar-benar melihat alasan keamanan ini,” Omar Kiswani, direktur kompleks Al-Aqsha, mengatakan kepada Al Jazeera. “Kami menganggap tindakan ini sebagai upaya untuk memaksakan kendali atas Masjid Al-Aqsha dan merusak peran Wakaf di masjid,” lanjut Kiswani.

Zabarqa mengatakan Yordania, sebagai penjaga situs tersebut, “tidak memiliki kekuasaan untuk berurusan dengan [otoritas] pendudukan”. “Saya yakin Yordania perlu melakukan perubahan dan membuat sekutu baru seperti dengan Turki. Ia harus menggunakan hubungan keuangan dan diplomatik dengan ‘Israel’ sebagai kartu untuk menekan, tetapi ia tampaknya cukup lemah untuk berdiri di samping Amerika,” kata Zabarqa.

TJ mencatat dalam laporannya bahwa Wakaf dan peran otonominya tidak disebutkan dalam kesepakatan normalisasi. “Umat Islam mengklaim Haram al-Sharif/Al-Aqsha sedang diubah dari salah satu kepemilikan menjadi ‘tamu’ dengan hak untuk mengunjungi dan beribadah di Masjid Al-Aqsha,” katanya.

‘Ranjau’

Zabarqa mengatakan klausul tersebut adalah “terobosan bagi narasi ‘Israel’-Amerika” dan percaya “UEA telah menerima untuk menjadi ujung tombaknya”. Zabarqa mencatat pada tahun 2014 bahwa UEA terlibat dalam transfer lebih dari 30 bangunan kepada pemukim ilegal ‘Israel’ di Silwan di Yerusalem Timur yang dijajah.

“Ini menunjukkan kepada kami peran jelas yang dimainkan Emirat dalam mengubah istilah status quo ke istilah lain yang mengakui kedaulatan ‘Israel’ atas Al-Aqsha,” kata Zabarqa.

Seidemann mengatakan ketika Emirat dan Bahrain mengambil bagian dalam upacara pada hari Selasa yang diselenggarakan oleh Trump di Gedung Putih untuk menandatangani “deklarasi perdamaian bersejarah” dengan Israel, mereka harus menuntut klarifikasi untuk memastikan utuhnya status quo.

“Yang Anda perlukan hanyalah Kushner dan Netanyahu mengatakan: ‘Saya terus meyakini apa yang saya katakan pada tahun 2015.’ Mereka telah diminta untuk melakukan itu selama dua minggu terakhir, mereka tidak melakukannya. Ini salah,” kata Seidemann. “Ini adalah ranjau yang ditinggalkan pemerintahan Trump dan Netanyahu ke pemerintahan berikutnya, pemerintah ‘Israel’ berikutnya. Mereka bermain-main dengan Haram al-Sharif/Masjid Al-Aqsha. Itu akan menyulut api,” kata Seidemann. “Api itu mungkin bukan api yang besar, namun akan meledak dan belum terlambat untuk mencegahnya meledak.”*

Artikel ini dimuat di laman Al Jazeera

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf