Analisis
Dompet Dakwah Media

Solidaritas Qatar untuk Palestina Menunjukkan Tak Semua Anggota Liga Arab Egois

Solidaritas Qatar untuk Palestina Menunjukkan Tak Semua Anggota Liga Arab Egois

Oleh: Yvonne Ridley

Hidayatullah.com — Liga Arab memiliki reputasi sebagai organisasi yang penuh dengan orang yang terbebani oleh rasa mementingkan diri mereka sendiri. Ini, bagaimanapun, bisa jadi akan berubah karena satu isyarat kecil oleh negara kecil tapi berpengaruh, Qatar.

Dalam hal tindakan tegas, sikap Qatar hampir tidak akan tercatat pada skala richter politik Timur Tengah. Tetapi ini adalah pertama kalinya dalam beberapa tahun sebuah negara Arab mengambil sikap yang berarti dan menunjukkan solidaritas dengan Palestina melalui tindakan dan bukan hanya kata-kata.

Berbasis di Mesir, Liga Arab sering kali dilihat sebagai organisasi yang banyak membicarakan hal tidak berarti dan tidak efektif terkait pertengkaran regional kecil. Arab Saudi dan Mesir sebelumnya telah digambarkan sebagai anggota yang paling berpengaruh, tetapi perilaku yang keterlaluan dari Putra Mahkota Saudi dan kepemimpinan yang memecah belah Presiden Abdul Fattah Al-Sisi mengancam stabilitas organisasi.

Sekarang, penolakan Qatar untuk mengambil alih kursi kepemimpinan bergilir Liga Arab dapat berdampak besar jika solidaritas dengan Palestina dan rakyat Palestina ini mendapat dukungan dari negara-negara anggota lainnya. Palestina juga menolak untuk mengambil gilirannya sebagai ketua Dewan Liga Arab dalam sesi saat ini sebagai protes di Uni Emirat Arab (UEA) dan Bahrain yang melakukan ormalisasi hubungan dengan ‘Israel’.

Sementara negara-negara Teluk sebelumnya bermurah hati dengan bantuan keuangan untuk krisis kemanusiaan dan amal Palestina yang semakin putus asa, ini jarang berubah menjadi solidaritas politik yang berarti.

Namun, selama beberapa tahun terakhir, pemerintah Saudi telah melarang warganya mengirim bantuan amal mereka ke Palestina, begitu juga UEA. Negara-negara Arab kaya ingin dipandang sebagai pihak yang memberikan susu kepada orang miskin yang mengetuk pintu mereka.

Tidak hanya itu bukan lagi menjadi kasusnya tetapi mereka juga tidak terlihat ketika diminta untuk mengambil posisi politik yang berprinsip atau mencari landasan moral yang tinggi, terutama dalam masalah-masalah seperti perjuangan Palestina.

Satu-satunya alasan mengapa Palestina masih menjadi berita utama adalah karena kekuatan dan tekad rakyatnya sendiri. Mereka keras kepala dan tidak akan tunduk dan menyerah, atau pergi begitu saja hanya karena akan lebih nyaman bagi seluruh dunia Arab jika mereka melakukannya.

Negara-negara di seluruh dunia mengakui hak dan kebebasan sah yang dicari orang Palestina, termasuk hak untuk kembali, hak untuk menentukan nasib sendiri, dan hak atas keadilan. Jika saja Liga Arab telah menunjukkan kepada dunia sebuah front persatuan dalam masalah ini, maka Palestina mungkin sekarang akan menjadi negara yang berfungsi penuh, bukannya Otoritas Palestina yang amburadul yang dijalankan oleh sekelompok orang tua korup yang hanya “otoritasnya” terletak di beberapa remah yang dilempar dari meja ‘Israel’.

Butuh kesepakatan normalisasi antara Bahrain, UEA, dan Israel untuk mendorong Menteri Luar Negeri PA Riyad Al-Maliki mengumumkan bahwa Palestina tidak lagi dapat memimpin Liga Arab. Dia membenarkan hal ini setelah sekretariat umum Liga kurang lebih mendukung apa yang disebut “Abraham Accords” meskipun mereka “jelas-jelas bertentangan dengan Inisiatif Perdamaian Arab”.

Qatar segera menindaklanjuti dengan pengumumannya sendiri di mana ia menolak untuk mengambil kursi yang dikosongkan oleh Palestina. Qatar terpilih untuk mengambil alih kursi melalui proses seleksi alfabet sederhana sesuai dengan Pasal VI aturan tata cara Dewan Liga Arab.

Saya tidak akan terkejut dengan solidaritas tiba-tiba Arab Saudi di mana Riyadh terlibat dalam pembalasan yang lebih kecil terhadap mereka yang berani mengkritik pengabaiannya terhadap hak asasi manusia dan penghinaan terhadap hukum tradisional di dalam dan luar negeri. Yang terbaru dari Kerajaan adalah bahwa pengusaha Saudi harus menandatangani perjanjian dengan Kementerian Perdagangan di Riyadh untuk tidak mengimpor barang dari Turki.

Dekrit terbaru ini berarti orang-orang Saudi yang telah berinvestasi di Turki – langkah bisnis yang cerdik – harus menjual aset mereka dengan cepat; siapa pun yang menolak akan menghadapi mantra di penjara Saudi. Surat kabar Turki Cumhuriyet mengatakan bahwa pemerintah Saudi bermaksud memutuskan semua hubungan ekonomi dengan Turki.

Ketegangan antara Ankara dan Riyadh atas pembunuhan jurnalis Saudi yang diasingkan, Jamal Khashoggi, pada Oktober 2018 di Konsulat Arab Saudi di Istanbul, dan dukungan Turki untuk oposisi di Suriah. Selain itu, kasus Libya telah meningkatkan ketegangan tersebut karena Saudi sejalan dengan rezim Assad yang brutal dan mendukung Jenderal pembangkang Khalifa Haftar yang keji di Libya.

Kepicikan ekstrem dari beberapa anggota elite penguasa di Arab termasuk laporan dari orang-orang yang menolak untuk minum kopi Turki sampai Ankara menyentuh garis Riyadh sebagai sekutu yang setia. Hal ini benar-benar menyedihkan.

Palestina terlibat dalam perjuangan eksistensial yang pahit; mereka pasti bertanya-tanya apa tujuan dari para penguasa seperti itu, dan untuk kepentingan siapa Liga Arab ada. Unjuk rasa solidaritas Qatar bisa menjadi tanda yang telah mereka tunggu selama bertahun-tahun bahwa tidak semua pemimpin Negara Teluk tidak berharga, korup, dan egois. Kami hanya bisa berharap.*

Penulis adalah jurnalis dan kolumnis untuk Middle East Monitor (MEMO), Gercek Hayat, WTX News. Artikel dimuat di MEMO

Rep: Nashirul Haq

Editor:

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf