Analisis
Dompet Dakwah Media

Naik Turun Hubungan Erdogan-Putin

Naik Turun Hubungan Erdogan-Putin
RIA Novosti/Mikhail Klimentyev

Oleh: Ragip Soylu

 

Hidayatullah.com | RUSIA, tentu saja, adalah mitra strategis. “Berapa jam yang Anda butuhkan untuk bepergian ke Washington? Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk bepergian ke Moskow?” ujar Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan saat bertanya kepada saya hampir dua tahun lalu dalam sebuah pertemuan.

“Kami memiliki investasi strategis bersama, dari jaringan pipa hingga reaktor nuklir. Kami memiliki kepentingan bersama dalam industri pertahanan, meningkatkan perdagangan bilateral dan pariwisata, dan sebagainya,” katanya.

Saat itu menandai titik tertinggi dalam hubungan antara Erdogan dan mitranya dari Rusia, Vladimir Putin. Mereka menikmati panggilan telepon yang sering untuk membentuk strategi bagi kedua negara.

Pada satu titik, mereka mencapai tingkat kepercayaan di mana Putin secara pribadi akan menyampaikan laporan khusus kepada Erdogan, hanya untuk dia. Bukan hal yang aneh bagi Turki dan Rusia untuk menikmati hubungan persahabatan, karena mereka memiliki kecenderungan selama beberapa dekade untuk “setuju untuk tidak setuju” dalam banyak masalah.

Tetapi hubungan yang berkembang antara Erdogan dan Putin luar biasa, terutama mengingat bahwa mereka telah berselisih satu sama lain pada tahun 2015 setelah Turki menjatuhkan jet Rusia. Erdogan kecewa dengan Barat dan mencari kebijakan luar negeri yang lebih independen setelah upaya kudeta 2016, yang dia yakin didukung oleh Barat.

Dengan Putin, Erdogan memiliki kepentingan bersama, seperti krisis Suriah, di mana kedua negara memanfaatkan militer mereka untuk membatasi kehadiran AS dalam mendukung Kurdi Suriah. Moskow bekerja untuk menyelamatkan rezim Suriah sambil secara bertahap menguasai wilayah, dan AS telah menjadi penghalang.

Bagi Ankara, Partai Pekerja Kurdistan (PKK) cabang Suriah yang didukung AS adalah ancaman eksistensial di sepanjang perbatasannya, dan jelas bahwa oposisi Suriah tidak lagi dalam posisi untuk memenangkan perang sipil ini. Sebuah strategi baru dibutuhkan untuk mencegah krisis pengungsi, sementara mencegah munculnya kembali negara PKK di sepanjang perbatasan utara.

Erdogan menikmati “persahabatannya” dengan Putin karena dia merasakan bahwa, tidak seperti presiden AS dan pejabatnya, pemimpin Rusia itu memenuhi janjinya dan melaksanakannya di banyak bidang, dari penjualan sistem pertahanan rudal S-400 hingga proyek jalur pipa.

Hari ini Turki terlibat dalam persaingan regional melawan Rusia di tiga negara berbeda, membentang dari Afrika Utara hingga Timur Tengah dan Kaukasus. Drone bersenjata Turki telah menghancurkan sistem pertahanan udara buatan Rusia, seperti yang terungkap dalam rekaman yang mengejek teknologi Rusia di ketiga zona konflik.

Erosi kepercayaan antara Erdogan dan Putin telah memainkan peran penting dalam membuat kedua negara saling bertentangan.

Krisis Libya

Retakan pertama dalam hubungan bilateral mulai muncul pada Januari, ketika Putin gagal memenuhi janjinya untuk genjatan senjata di Libya. Jenderal pembangkan Khalifa Haftar tiba-tiba meninggalkan pertemuan di Moskow setelah Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Libya menyetujui kesepakatan, namun Putin terus mendukungnya secara militer untuk melindungi pijakannya di negara itu.

Erdogan yang marah kemudian mengatakan kepada media bahwa Rusialah yang sebenarnya memimpin pasukan Haftar dengan menempatkan tentara bayara Wagner Group di lapangan. Ketika pasukan yang berpihak pada GNA awal tahun ini mengakhiri pengepungan yang dikenakan di Tripoli oleh Haftar, Putin sibuk mengerahkan lebih banyak pesawat tempur dan tentara bayaran Suriah dalam upaya untuk mempertahankan Sirte yang kaya minyak.

Tetapi hubungan antara Putin dan Erdogan benar-benar memburuk setelah krisis Suriah meningkat pada Februari. Rezim Suriah dan pendukung Rusia-nya mengakhiri gencatan senjata rapuh yang mempertahankan benteng oposisi terakhir di Idlib, setelah Putin menyadari bahwa dia telah mencapai tujuannya di Suriah tahun lalu. Kesepakatan yang dia miliki dengan Erdogan secara efektif berakhir Oktober lalu, ketika Turki meluncurkan operasi untuk membersihkan sebagian besar tanah Suriah dari pejuang milisi Kurdi Suriah.

Sebagai tanggapan, Presiden AS Donald Trump memerintahkan penarikan pasukan Amerika dari Suriah utara, secara efektif menyerahkan wilayah itu ke kendali Rusia. Dengan itu, Turki kehilangan pengaruh utamanya dengan Rusia. Putin tidak lagi membutuhkan Turki untuk menyeimbangkan kehadiran AS di Suriah, karena Washington sudah melangkah keluar.

Eskalasi Idlib

Rusia terus memanaskan situasi di Idlib, dengan sesekali melakukan serangan yang bertujuan untuk merebut wilayah baru dan menyingkirkan benteng oposisi terakhir. Ketika serangan Suriah dan Rusia di Idlib meningkat pada bulan Maret, pos pengamatan Turki mulai diperkuat oleh pasukan sekutu Ankara.

Saat pertempuran berlangsung, Erdogan menelepon Putin, tetapi tidak berhasil. Ketika Erdogan mendorong penghentian serangan, Putin mempertahankan posisinya bahwa militer Suriah melakukan operasi kontraterorisme, karena Ankara telah gagal menendang elemen radikal, seperti Ha’yat Tahrir al-Sham, keluar dari Idlib.

Erdogan mengancam akan menanggapi secara militer untuk merebut kembali wilayah yang hilang. Tidak ada pihak yang mundur, dan untuk pertama kalinya, Putin tidak berkedip.

Delegasi Rusia yang mengunjungi Ankara pada hari-hari berikutnya bahkan meminta pejabat Turki untuk mundur dari Afrin, yang secara efektif mengancam kontrol yang dibangun Turki di sepanjang perbatasan utara.

Konflik pada Februari dan Maret akhirnya menyebabkan kematian lebih dari 59 tentara Turki. Dalam satu kasus, pejabat Turki percaya bahwa serangan angkatan udara Rusia bertanggung jawab langsung atas pembunuhan puluhan tentara Turki.

Erdogan tetap bertahan, tetapi membatalkan serangan balasan di tengah meningkatnya kekhawatiran atas pandemi Covid-19 di Turki. Dia menyadari bahwa Putin tidak peduli dengan kekhawatiran utama Ankara atas krisis kemanusiaan dan gelombang pengungsi ke Turki. Dia sejak itu mendekati Washington, menangguhkan aktivasi sistem S-400 dan menangguhkan pengecualian ekspor khusus untuk mengirimkan suku cadang ventilator yang sangat dibutuhkan dan peralatan medis lainnya ke AS.

Mengubah kesetimbangan

Sekarang, Erdogan dan Putin hampir tidak bisa berbicara satu sama lain. Diplomat Rusia dan rekan Turki mereka jarang mencapai kesepahaman, apalagi kesepakatan, tentang masalah apa pun.

Tetapi petualangan Erdogan di Suriah dan Libya telah membuat militer Turki mendapatkan keterampilan yang belum pernah dimiliki sebelumnya. Penggunaan drone bersenjata dan proksi yang didukung oleh kemampuan militer Turki telah mengubah keseimbangan di Idlib dan di medan perang Libya.

Itulah mengapa Turki lebih vokal dan secara langsung terlibat dalam bentrokan terbaru di Armenia dan Azerbaijan atas Karabakh yang diduduki. Kali ini, Erdogan tidak mundur saat Baku meminta bantuan. Ankara tampak lebih percaya diri dalam operasi luar negerinya karena Erdogan semakin gelisah dengan tindakan Putin yang melawan kepentingan Turki.

Erdogan akhirnya melihat beruang Rusia di Putin, dan dia sekarang bergerak sesuai dengan itu, mengkhawatirkan Moskow – karena dia yakin Rusia tidak lagi peduli dengan kepentingan Turki.*

Artikel dimuat di laman www.middleasteye.net

Rep: Nashirul Haq

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf