Analisis
Dompet Dakwah Media

Muslim Bosnia Takut Menjadi Korban Lagi

Muslim Bosnia Takut Menjadi Korban Lagi
Masjid Sultan Sulaiman Bijeljina

Oleh: CJ Werleman

 

Hidayatullah.com | VANDALISME yang baru-baru ini terjadi terhadap masjid bersejarah di Bosnia dan Herzegovina adalah serangkaian perkembangan mengganggu terbaru yang memicu kekhawatiran di antara populasi Muslim negara tersebut.

Pada 11 Oktober, Masjid Sultan Sulaiman di Bijeljina, Bosnia dan Herzegoniva (BiH) – bangunan yang didaftarkan sebagai kekayaan nasional yang direnovasi setelah dihancurkan oleh pasukan paramiliter Serbia selama perang 1992-1995 – diserang dan dirusak pada tengah malam, memicu ketakutan lebih besar bahwa Muslim Bosnia akan sekali lagi menjadi target dari meningkatnya nasionalisme Serbia.

Kota Bijeljina terletak di di entitas BiH yang bermayoritas Serbia di Republika Srpska dan salah satu tempat pembunuhan massal pertama dalam perang Serbia, ketika milisi di bawah komando Presiden Serbia Slobodan Milosevic membantai puluhan Muslim Bosnia pada 1-2 April 1992.

Serangan terhadap masjid terkenal kota itu terjadi hanya empat minggu setelah masjid-masjid dan Muslim Serbia menjadi target kekerasan dan vandalism menyusul pemilu di Montenegro pada 30 Agustus, dengan coretan yang memuji para pelaku pembantaian Srebrenica tertulis di dinding dan bangunan di seluruh wilayah tersebut.

“Ini benar-benar menakutkan,” Mevlud Dudic, presiden Masyarakat Islam di Serbia, mengatakan kepada Euro News. “Bosniak dan, Saya akan menambahkan, semua orang normal, gemetar ketika pembantaian Srebrenica disebutkan dalam konteks semacam ini. Saya ingin meyakini bahwa hal-hal dari tahun sembilan puluhan tidak akan pernah terjadi lagi di Balkan.”

Nasionalisme Serbia kembali meningkat di seluruh kawasan, termasuk Serbia, Bosnia, dan Montenegro, dan itu didorong oleh para pemimpin politik yang ingin mengkambing hitamkan Muslim karena kegagalan kepemimpinan mereka, campur tangan asing, terutama Rusia dan penyangkalan pembantaian Srebrenica.

Para pakar genosida berpendapat bahwa penyangkalan genosida Srebrenica telah dibiarkan membusuk dan berkembang di tingkat yang sekarang dapat digambarkan sebagai “kemenangan genosida,” terutama di Serbia dan Republika Srpska yang dikontrol orang-orang Serbia.

Contohnya, ketika para pemimpin etnis Serbia Bosnia tidak menyangkal atau meremehkan jumlah korban genosida Srebrenica, mereka menyebut Serbia berada di bawah pengepungan Muslim dan bahwa kekejaman pada tahun 1990-an dilakukan sebagai pembelaan diri nasional, sebuah upaya “kejayaan” untuk menyingkirkan wilayah itu dari “teroris” dan “penjajah” Muslim.”

Pada awal tahun ini, Srebrenica Memorial Centre mempublikasikan laporan untuk menandai 25 tahun peringatakan pembunuhan massal ribuan pria, perempuan dan anak-anak Muslim, mencatat bahwa “alih-alih mereda seiring waktu, penyangkalan genosida semakin menjadi semakin berbahaya dalam beberapa tahun terakhir. – secara lokal, regional, serta internasional. ”

“Wacana umum lain yang meniadakan identitas para korban dan sangat mendalam dalam sejarah ideologi nasionalisme Serbia, berpendapat bahwa bangsa Bosnia pada kenyataannya bukanlah orang-orang yang sah, dan menurut definisi ini tidak dapat menjadi target genosida,” penulis laporan itu mengatakan.

Temperatur meningkat terhadap Muslim di wilayah tersebut selama beberapa tahun terakhir, terbukti dari cara beberapa masjid dihancurkan oleh pihak berwenang di Serbia dan Bosnia sejak 2017; denda tim bola basket Red Star Belgrade setelah para penggemarnya membentangkan spanduk anti-Muslim pada pertandingan Liga Euro musim 2018; dan Presiden Serbia Aleksander Vucic memperingatkan Serbia akan berperang dalam aliansi dengan Kroasia melawan Muslim Bosnia “jika memang seperti itu.”

“Situasi di Bosnia sangat tegang. Kami takut dengan perang baru dan kami tahu betul bahwa jika perang dimulai, kami akan menjadi korban lagi – Muslim, tentu saja, ”seorang warga Muslim Bosnia dan Herzegovina, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan oleh ekstrimis nasionalis Serbia, memberitahuku pada 2018.

Riada Asimovic Akyol, seorang jurnalis yang terusir ke Amerika oleh upaya pembersihan etnis Serbia terhadap kampung halamannya di Kosovo pada tahun 1990-an, khawatir bahwa ketakutan ini diperparah oleh upaya terkordinasi di Serbia untuk melindungi mereka yang bertanggung jawab menghasut, memungkinkan dan melancarkan genosida, sementara di saat yang sama mereka yang menentang kekejaman ini difitnah dan diancam dengan kekerasan bahkan kematian.

“Dua dekade kemudian, Serbia masih diperintah oleh kaki tangan Milosevic, pada dasarnya,” kata Akyol.

Sekutu lama Serbia, Rusia, yang memandang Republika Srpska sebagai benteng melawan ekspansi NATO di Balkan, tidak hanya memfermentasi semangat nasionalis Serbia dan permusuhan anti-Muslim tetapi juga telah mengirimkan ribuan senjata semi-otomatis ke entitas Serbia di Bosnia melalui Serbia, seperti dilansir The Guardian, dengan harapan akan memicu konflik separatis, yang sekali lagi akan mempertaruhkan Muslim Bosnia.

Perjanjian yang ditengahi AS baru-baru ini antara Serbia dan Kosovo mungkin telah mengurangi ambisi strategis Rusia di kawasan itu untuk saat ini, mengingat hasil dari kesepakatan itu sebagian besar bergantung pada Trump yang memenangkan tawaran pemilihan ulangnya, tetapi hal itu telah memberi alasan lebih lanjut bagi Muslim Bosnia untuk mengkhawatirkan masa depan.

Srecko Latal, seorang jurnalis dan analis yang telah meliput Balkan sejak 1990-an, mengatakan kunjungan baru-baru ini oleh Milorad Dodik, anggota Serbia dari kepresidenan tripartit Bosnia, ke Kroasia seharusnya menjadi peringatan, menggambarkannya sebagai langkah menuju “menempatkan Kroasia dan Serbia berada di jalur yang bertentangan dengan Bosniak (Muslim Bosnia) di Bosnia sekali lagi. ”

“Kunjungan Dodik ke Zagreb, dan komentar merendahkan Presiden Kroasia Milanovic tentang Bosnia setelah pertemuannya dengan Dodik, telah menambah penghinaan terhadap luka-luka yang ada di Bosnia. Ini sangat mengingatkan mereka pada tahun 1990-an ketika para pemimpin Kroasia dan Serbia bersekongkol untuk membersihkan etnis dan memecah Bosnia,” kata Latal.

Serangan 1 September terhadap Muslim di Montenegro dan perusakan salah satu masjid paling berharga di Bosnia pada hari Ahad harus didengar sebagai peringatan keras oleh komunitas internasional. Dua juta Muslim Bosnia hidup dalam harapan putus asa bahwa Brussels dan Washington DC mendengarkan.*

Penulis adalah kolumnis for Middle East Eye. Host of Channel The Rage dan aktivis melawan Islamophobia. Artikel diterjemahkan Nashirul Haq AR

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf