Ragam

Pengakuan Buzzer Ahok pada Media Inggris: “Saya Merasa Jijik dengan Diri Sendiri” [2]

Pengakuan Buzzer Ahok pada Media Inggris: “Saya Merasa Jijik dengan Diri Sendiri” [2]
ilustrasi

Sambungan artikel PERTAMA

 

Hidayatullah.com–Masih dalam artikel The Gurdian, Tim Alex, yang terdiri dari pendukung Ahok dan mahasiswa yang terpikat oleh bayaran yang menguntungkan sekitar $ 280 atau sekitar Rp 4 juta sebulan, diduga bekerja di “rumah mewah” di Menteng, Jakarta Pusat.

Mereka masing-masing diberitahu untuk mengirim 60 hingga 120 kali sehari di akun Twitter palsu mereka, dan beberapa kali setiap hari di Facebook.

Di Indonesia – yang menduduki peringkat di antara lima pengguna Twitter dan Facebook teratas secara global – Mereka adalah apa yang dikenal sebagai “Tim buzzer ” – kelompok yang memperkuat pesan dan menciptakan “buzz” di jejaring sosial. Meskipun tidak semua tim buzzer  menggunakan akun palsu, ada yang melakukannya.

Alex mengatakan timnya yang terdiri dari 20 orang, masing-masing dengan 11 akun media sosial, akan menghasilkan hingga 2.400 posting di Twitter sehari.

Operasi ini dikatakan telah dikoordinasikan melalui grup WhatsApp bernama Special Forces, yang berarti “pasukan khusus” dalam bahasa Indonesia, yang diperkirakan Alex terdiri dari sekitar 80 anggota. Tim itu memberi makan konten dan hashtag harian untuk dipromosikan.

“Mereka tidak ingin akun menjadi anonim sehingga mereka meminta kami untuk mengambil foto untuk profil, jadi kami mengambilnya dari Google, atau kadang-kadang kami menggunakan foto dari teman-teman kami, atau foto dari grup Facebook atau WhatsApp,” kata Alex. “Mereka juga mendorong kami untuk menggunakan akun wanita cantik untuk menarik perhatian pada materi; banyak akun yang seperti itu. ”

Baca: ‘Diusir’ Dimana-Mana, Ahok Minta Penolak Kampanye Diproses

Di Facebook mereka bahkan membuat beberapa akun menggunakan foto profil aktris asing yang terkenal, yang entah kenapa tampak seperti penggemar berat Ahok.

Ilustrasi: Foto Jokowi Ahok Social Media Volunteer atau sering disingkat Tim JasMev, semacam pasukan cyber bayaran  

Tim cyber itu diduga mengatakan “aman” untuk memposting dari kediaman Menteng, di mana mereka beroperasi dari beberapa kamar.

“Ruang pertama untuk konten positif, di mana mereka menyebarkan konten positif tentang Ahok. Ruang kedua adalah untuk konten negatif, menyebarkan konten negatif dan pidato kebencian tentang oposisi,” kata Alex, yang mengatakan ia memilih kamar yang positif.

Banyak akun hanya memiliki beberapa ratus pengikut, tetapi dengan membuat tren hashtag mereka, sering setiap hari, mereka secara artifisial meningkatkan visibilitas mereka di platform. Dengan memanipulasi Twitter, mereka memengaruhi pengguna nyata dan media Indonesia, yang sering mengacu pada hashtag yang sedang tren sebagai barometer suasana nasional.

Pradipa Rasidi Aisyah, yang pada waktu itu bekerja untuk sayap pemuda Transparency International di Indonesia, memperhatikan fenomena ketika dia sedang meneliti media sosial selama pemilihan umum (Pemilu).

“Pada pandangan pertama mereka tampak normal tetapi kemudian mereka kebanyakan hanya tweet tentang politik,” katanya.

Baca: MUI Ingatkan Fatwa terkait Media Sosial

Rasidi mewawancarai dua buzzer  Ahok yang berbeda, yang dirinci menggunakan akun palsu dengan cara yang sama seperti yang dijelaskan oleh Alex. Keduanya menolak berbicara dengan Guardian.

Seorang ahli strategi media sosial yang bekerja di salah satu kampanye lawan Ahok mengatakan bahwa “buzzing” adalah industri besar.

“Beberapa orang dengan akun berpengaruh dibayar sekitar 20 juta rupiah ($ 1.400 / £ 1.069) hanya untuk satu tweet. Atau jika Anda ingin mendapatkan topik yang sedang tren selama beberapa jam, itu harganya antara 1-4 juta rupiah,” kata Andi, yang hanya ingin dikenal nama depannya saja.

Berdasarkan penelitian tentang industri buzzer  di Indonesia, peneliti dari Pusat Penelitian Inovasi dan Kebijakan (CIPG) mengatakan semua kandidat dalam pemilihan Jakarta 2017 menggunakan tim buzzer  – dan setidaknya satu dari lawan Ahok dengan terampil menciptakan “ratusan bot” yang terhubung untuk mendukung portal web.

Tim Kampanye Anies Baswedan menampik menggunakan akun palsu atau virus. Seorang juru bicara Yudhoyono mengatakan mereka tidak melanggar peraturan kampanye.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Akbar Arifin Ilham

Gedung PPH