Ragam

China Gunakan Sekolah untuk Pisahkan Anak-Anak Muslim Xinjiang dari Keluarga Mereka [2]

China Gunakan Sekolah untuk Pisahkan Anak-Anak Muslim Xinjiang dari Keluarga Mereka [2]

 SMP Wilayah Yecheng 10 dan 11

Sambungan artikel Pertama

 

Hidayatullah.com | Diungkapkan juga betapa cepatnya pembangunan – dua sekolah menengah pertama, yang dipisahkan dengan lapangan olahraga bersama, yang masing-masing tiga kali lebih besar dari rata-rata bangunan SMP nasional dan dibangun tidak kurang dari setahun.

Pada April tahun lalu, pihak berwenang wilayah itu merelokasi 2.000 anak-anak dari desa-desa di sekitarnya ke sekolah menengah berasrama, Yecheng Nomor 4.

Propaganda pemerintah memuji betapa bagusnya sekolah berasrama yang membantu “menjaga stabilitas dan perdamaian nasional” dengan “sekolah menggantikan peran orang tua.” Dan Dr. Zenz memberi kesan bahwa ada tujuan yang lebih dalam dari itu.

“Sekolah asrama menyediakan konteks ideal untuk rekayasa ulang budaya berkelanjutan masyarakat minoritas,” ia berpendapat.

Baca: Uighur, Sang Korban Tiongkokisasi

Seperti halnya kamp-kamp, penelitiannya menunjukkan bahwa sekarang ada dorongan bersama untuk menghilangkan penggunaan bahasa Uighur dan bahasa lokal lainnya dari lingkungan sekolah. Peraturan sekolah secara individu menguraikan hukuman yang tegas dan berbasis poin bagi siswa dan guru jika mereka berbicara selain bahasa Mandarin saat di sekolah.

Dan ini sejalan dengan pernyataan resmi lainnya yang mengklaim bahwa Xinjiang telah mencapai pengajaran bahasa Mandarin penuh di semua sekolahnya.

Berbicara kepada BBC, Xu Guixiang, seorang pejabat senior di Departemen Propaganda Xinjiang, menyangkal bahwa negara tersebut harus merawat sejumlah besar anak-anak yang tak berorangtua karena langkah penahanan orang dewasa.

“Jika semua anggota keluarga telah dikirim ke pelatihan kejuruan maka keluarga itu pasti memiliki masalah yang parah,” katanya sambil tertawa. “Aku belum pernah melihat kasus seperti itu.”

Tetapi mungkin bagian terpenting dari pekerjaan Zenz adalah bukti miliknya yang menunjukkan bahwa anak-anak para tahanan memang disalurkan ke sistem sekolah asrama dalam jumlah besar.

Ada banyak bentuk terperinci yang digunakan oleh otoritas setempat untuk mencatat situasi anak-anak dengan orang tua dalam pelatihan kejuruan atau di penjara, dan untuk menentukan apakah mereka membutuhkan perawatan terpusat.

Zenz menemukan satu dokumen pemerintah yang merinci berbagai subsidi yang disediakan untuk “kelompok yang membutuhkan”, termasuk keluarga-keluarga di mana “suami dan istri berada dalam pelatihan kejuruan”. Dan arahan yang dikeluarkan untuk biro-biro pendidikan oleh kota Kashgar yang mengamanatkan mereka untuk menjaga kebutuhan siswa dengan orang tua di kamp-kamp sebagai masalah mendesak.

Sekolah harus “memperkuat konseling psikologis”, kata arahan itu, dan “memperkuat pendidikan pikiran siswa” – sebuah ungkapan yang juga bergema di kamp-kamp yang menampung orang tua mereka.

Jelaslah bahwa efek dari penahanan massal terhadap anak-anak sekarang dipandang sebagai masalah sosial yang signifikan, dan bahwa beberapa upaya sedang dilakukan untuk mengatasinya, meskipun itu bukanlah sesuatu yang ingin dipublikasikan oleh pihak berwenang.

Baca:  Penulis Ternama Uighur Meninggal di Tahanan ‘Kamp Cuci Otak China

Beberapa dokumen pemerintah yang relevan tampaknya sengaja disembunyikan dari mesin pencari dengan menggunakan simbol yang tidak jelas sebagai pengganti istilah “pelatihan kejuruan”. Yang mengatakan, dalam beberapa kasus kamp-kamp penahanan orang dewasa memiliki taman kanak-kanak yang dibangun di dekatnya, dan, ketika berkunjung, wartawan media pemerintah China memuji kebaikan mereka.

Sekolah asrama ini, kata mereka, memungkinkan anak-anak minoritas untuk belajar “kebiasaan hidup yang lebih baik” dan kebersihan pribadi yang lebih baik daripada di rumah. Beberapa anak mulai menyebut guru mereka sebagai “ibu”.

Kami menelepon sejumlah Biro Pendidikan setempat di Xinjiang untuk mencoba mencari tahu tentang kebijakan resmi dalam kasus tersebut. Sebagian besar menolak untuk berbicara dengan kami, tetapi beberapa memberikan wawasan singkat tentang sistem.

Kami bertanya kepada seorang pejabat apa yang terjadi pada anak-anak dari orang tua yang telah dibawa ke kamp.

“Mereka ada di sekolah asrama,” jawabnya. “Kami menyediakan akomodasi, makanan, dan pakaian … dan kami telah diberitahu oleh tingkat senior bahwa kami harus merawat mereka dengan baik.”

Baca: Ittihad Ulama Uighur: Kamp Konsentrasi untuk Cuci Otak Agar Tak Percaya Agama

Di aula di Istanbul, ketika kisah keluarga yang hancur berantakan terus keluar, ada juga keputusasaan dan dendam mendalam.

“Ribuan anak-anak tak berdosa dipisahkan dari orang tua mereka dan kami memberikan kesaksian kami terus-menerus,” kata seorang ibu kepada saya. “Mengapa dunia tetap diam ketika mengetahui fakta-fakta ini?”

Kembali di Xinjiang, penelitian menunjukkan bahwa semua anak saat ini menemukan diri mereka di sekolah yang ditutup rapat-rapat dengan “langkah pengelolaan tertutup.” Banyak sekolah yang memiliki sistem pengawasan jangkauan penuh, alarm perimeter, dan pagar listrik 10.000 Volt, dengan beberapa pengeluaran keamanan sekolah melebihi yang ada di kamp.

Kebijakan itu dikeluarkan pada awal 2017, pada saat penahanan mulai meningkat secara dramatis. Apakah negara, Tuan Zenz bertanya-tanya, berusaha mencegah kemungkinan orang tua Uighur untuk secara paksa memulihkan anak-anak mereka?

“Saya pikir bukti untuk secara sistematis memisahkan orang tua dan anak-anak adalah indikasi yang jelas bahwa pemerintah Xinjiang berusaha untuk membangkitkan generasi baru yang terputus dari akar asli, kepercayaan agama dan bahasa mereka sendiri,” katanya kepada saya.

“Saya percaya bukti menunjuk pada apa yang harus kita sebut genosida budaya.”*/Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Keluarga

Iklan Bazar