Ragam

Orang-Orang yang Meraup Kekayaan dari Perang Suriah [3]

Orang-Orang yang Meraup Kekayaan dari Perang Suriah [3]
Albawaba

Sambungan halaman Kedua

TAHUN ini, keberuntungannya habis. Aman Holdings telah memenangkan kontrak untuk membangun tiga menara bertingkat tinggi dan tujuh blok perumahan untuk pengembangan mewah Damaskus, kontrak senilai $ 312 juta. Masalahnya adalah tanah di bawah pembangunan yang dijadwalkan telah diambil alih oleh pemerintah, dan pada bulan Januari tahun ini Uni Eropa memberi sanksi kepada investornya, termasuk Foz.

Para diplomat mengatakan sanksi-sanksi ini merupakan pesan bagi calon pembangun Suriah – hukuman akan diberikan karena tidak menghargai hak-hak properti. Posisi internasional Foz mulai runtuh. Pada Juni, AS juga menjatuhkan sanksi kepadanya dan perusahaannya, membekukan aset apa pun yang ia miliki dalam dolar.

“Samer Foz, kerabatnya dan kerajaan bisnisnya telah memanfaatkan kekejaman konflik Suriah menjadi perusahaan yang menghasilkan laba,” kata pejabat Keuangan AS Sigal Mandelker. “Oligarki Suriah ini secara langsung mendukung rezim pembunuh Assad….” Foz menantang keputusan sanksi Uni Eropa. Pengacaranya yang berbasis di Belgia menolak permintaan komentar. Manajer Hubungan Publik Aman Holdings mengatakan, Foz tidak melakukan wawancara dan menolak berkomentar.

Namun Damaskus telah menjadi pusat operasi daripada markas bagi Foz, menurut seorang pengusaha yang mengenalnya. Keluarganya tinggal di luar Suriah dan, menurut sanksi AS, ia telah memperoleh paspor St Kitts dan Nevis. Sementara sanksi membatasi perjalanannya, dia masih bisa mengunjungi Turki. Dia mungkin telah menurunkan profilnya tetapi tidak mungkin dia telah berhenti menghasilkan uang.

Beberapa kesepakatan paling rumit yang melibatkan Foz ada di dalam wilayah Suriah. Di antara mitranya yang diduga adalah Hussam dan Baraa Katerji, dua orang bersaudara dari Aleppo yang juga telah menjadi pemenang dalam perang negara itu. Hussam, seorang anggota parlemen, memiliki profil yang lebih tinggi dari saudara-saudara. Dia sering digambarkan mengenakan seragam dan kacamata hitam dengan milisi pro-rezim yang didanai saudara-saudaranya, dan yang dikatakan pengusaha itu telah membantunya memenangkan hati dengan Assad.

Untuk berdagang melintasi garis musuh, Katerji bersaudara perlu bekerja sama dengan orang-orang berbahaya. “Terus terang, mereka punya nyali untuk terlibat dalam semua jenis percakapan,” kata Imad, seorang analis Suriah.

Cadangan minyak utama Suriah berada di wilayah timur yang telah berpindah tangan selama perang. Kelompok jihadis ISIS mengendalikan ladang minyak dari 2014 hingga 2016, memompa hingga 40.000 barel per hari. Mereka dijual ke pembeli Suriah dan Iraq.

Katerji bersaudara, yang lahir di Raqqa, kota yang menjadi ibu kota ISIS, secara luas diyakini berada di antara para pedagang itu, menggunakan armada truk mereka. AS dan UE juga telah memberi sanksi kepada Katerji atas dugaan perdagangan ini dan dukungan kepada rezim.

Saat ini ladang-ladang minyak dikendalikan oleh milisi Kurdi yang didukung-AS yang mencoba mengukir kawasan semi-otonom di timur laut Suriah. Tetapi hanya kilang-kilang berada di Suriah yang dikuasai pemerintah, mengharuskan kesepakatan dengan rezim. Truk-truk Katerji mengangkut minyak yang dipompa oleh Pasukan Demokrat Suriah yang didukung-AS ke kilang-kilang ini.

“Katerji memiliki puluhan tangki minyak yang mentransfer minyak setiap hari dari Rojava ke kilang Homs dan Banyas,” kata Ahmed, seorang pekerja kemanusiaan yang bertanggung jawab atas rantai pasokan organisasinya.

Menurut Departemen Keuangan AS, Baraa Katerji mengendalikan perusahaan Libanon yang mengimpor minyak Iran ke rezim Assad, dan para pelaku bisnis dan analis berpendapat bahwa Katerji adalah kekuatan dominan dalam perdagangan minyak ilegal Suriah. Katerji tidak menanggapi permintaan komentar melalui pesan ke Grup Katerji.

Taher, seorang industrialis Aleppo yang mengenal Katerji bersaudara, mengatakan mereka juga membeli kapas dan gandum dalam skala besar dari wilayah Efrat timur, tempat terakhir ISIS memegang wilayah sebelum diburu tahun ini.

Sementara Katerji bersaudara telah berkembang karena mereka dapat melakukan perdagangan melintasi garis musuh, keputusan mereka untuk mendanai milisi pro-rezim menunjukkan kesetiaan mereka kepada pemerintahan Assad, katanya. “Mereka mendukung para petempur, mendanai mereka dan membayar mereka lebih dari yang mampu dilakukan angkatan darat.”

Menjelang 2012, rezim tersebut berhasil melakukan tindakan keras terhadap mereka yang menyerukan reformasi. Kota Daraya adalah salah satu tempat pertama di mana protes dimulai setelah kematian dan mutilasi anak laki-laki remaja dalam tahanan.

Para pendemo membagikan bunga dan air mineral kepada para tentara Assad namun rezim membombardir kota itu. Kelompok-kelompok HAM mengatakan milisi pro-rezim membantai lebih dari 500 orang di sana Agustus itu.

Baca: Kesaksian Wartawan yang Meliput Perang Suriah …

Sementara itu, di London, atlet berkuda pertama Suriah yang lolos ke Olimpiade sedang menunggangi kudanya melewati rintangan-rintangan. Ahmed Saber Hamsho adalah seorang kompetitor kontroversial. Ayah remaja itu, Muhammad, seorang taipan baja dan bahan kontruksi, telah berada di bawah sanksi internasional karena mendukung rezim Assad.

Muhammad Hamsho mendapatkan kekayaannya melalui hubungannya dengan orang dalam rezim,” kata David Cohen, seorang pejabat Departemen Keuangan AS pada 2011. “[Dia] telah melakukan banyak hal dengan Bashar Assad, Maher Assad [Adik Bashar] dan yang lain yang bertanggung jawab atas kekerasan Rezim Assad.

Hamsho melihat kemungkinan mengekstraksi nilai dari kehancuran perang. “[Muhammad] Hamsho tidak jahat,” kata Mazen. “Dia seorang oportunis.” Seorang anggota parlemen dan seorang tokoh bisnis terkemuka di dalam dan di luar Suriah, Hamsho adalah kepala Hamsho International Grup yang memiliki kepentingan bisnis mulai dari logam hingga pembibitan kuda dan produksi es krim. Baik Hamsho maupun perusahaannya tidak menanggapi permintaan FT untuk memberikan komentar.

Para pejabat AS dan pebisnis Suriah sama-sama mengatakan kesuksesannya datang berkat hubungan lama dengan Maher, seorang mayor jenderal di Tentara Assad. Setelah saudaranya, Maher dianggap sebagai orang paling kuat di Suriah.

“Hamsho bukan hanya pengusaha kaya, dia adalah bayangan Maher Assad,” kata Yussef, yang dulu bekerja untuk Hamsho. “Tanpa Maher, Hamsho bukan siapa-siapa.”

Hamsho memimpin penghubungan Suriah ke Teluk dengan harapan menarik investasi dalam bidang rekontruksi. Dia menyambut para pebisnis Teluk di Damascus International Fair pada Agustus ini – sebuah event yang oleh AS peringatkan untuk dihindari oleh para investor.

Penampilan berwibawa keluarga itu kontras dengan sumber utama pendapatan masa perang mereka – potongan logam yang dikoyak dari kota-kota yang dihancurkan oleh milisi, beberapa diantaranya menyebut diri mereka “orang-orang Hamsho”.

Baca: “Perang” Suriah Dari Masa ke Masa

Daraya dikuasai oleh rezim pada Agustus 2016. Namun menurut Iyad, seorang pejabat lokal sekarang diasingkan di Turki, milisi yang berafiliasi dengan rezim dan Divisi Lapis Baja Keempat Maher telah mulai memulung jauh sebelumnya. Kesepakatan rekonsiliasi yang disepakati pada Agustus menyebabkan evakuasi total kota. Di sanalah logam-logam diambil.

“[Divisi] Keempat diperbolehkan menggunakan teknologi modern dan mesin-mesin besar yang mulai proses sangat teliti untuk mengekstraksi setiap bit baja yang tersisa,” kata Iyad. “Mereka bahkan memisahkan baja dari beton dan mengambilnya. Hanya satu pengusaha yang memiliki peralatan seperti itu di Suriah: Muhammad Hamsho.”

Masyarakat bisnis Suriah mengatakan Hamsho dan Maher Assad membuat kesepakatan yang menyaksikan besi-besi tua yang dijarah oleh Divisi Keempat berakhir di pabrik Hamsho. “Pekerjanya gratis, materialnya gratis – dia mendapatkan semuanya tanpa membayar sepeserpun,” kata Mazen. Maher dan Hamsho “menggunakan tentara dan milisi untuk mengendalikan perdagangan besi tua”.

Iyad mengatakan: “Tiga tahun kemudian, mereka masih belum selesai menjarah baja dari kota itu. Bagian lama Daraya … masih tidak dapat diakses oleh mantan penghuninya. Orang-orang Hamsho masih bekerja di sana.” Kelompok HAM memperingatkan bahwa insentif keuangan untuk penjarahan semakin memperburuk kehancuran Suriah.

Kontrol Assad atas ekonomi Suriah membatasi ruang bagi pebisnis netral, menurut sebuah laporan yang disiapkan tahun ini untuk diplomat barat dan dilihat oleh FT. “Rezim mengoperasikan sistem fasad perusahaan yang dikelola oleh para frontmen dan difasilitasi oleh sistem hukum,” tulis layanan penelitian Etana, “yang memastikan bahwa tidak ada aktivitas bisnis yang signifikan terjadi tanpa kemitraan erat dari para pelanggan utama rezim.”

Para pebisnis itu dapat dengan mudah diganti dan semua tergantung pada pengadilan tak tahu malu Assad. Selama bertahun-tahun, Rami Makhlouf adalah pengecualian yang membuktikan aturan tersebut, seorang anggota lingkaran dalam dan taipan paling dilindungi.

Kelebihan publik putra-putranya adalah “semacam Marie Antoinette. . . biarkan mereka makan kue sebentar,” kata Steven Heydemann, seorang akademisi yang fokus pada Suriah. Hampir 12 juta warga Suriah – lebih dari setengah populasi sebelum eksodus perang – mengandalkan bantuan untuk bertahan hidup.

Sementara gaya hidup anak-anak dari para taipan yang mencolok mungkin telah merusak reputasi keluarga penguasa yang mempertahankan penampilan publik mereka, rumor di Damaskus mengatakan bahwa Rami Makhlouf belum cukup ditendang hingga keuntungannya kembali ke istana. “Semua orang bisa diganti,” kata Imad, seorang analis. “Bahkan keluarga.” Para penerima keuntungan perang dapat diganti atau dipertahankan tapi satu sosok tetap tampak tak tergoyahkan – Bashar Assad.*/Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Hidayatullah Depok

Iklan Bazar