Ragam

Tahanan Penjara Teluk Guantanamo yang Nasib mereka Disegel oleh Ciutan Twitter Trump [3]

Tahanan Penjara Teluk Guantanamo yang Nasib mereka Disegel oleh Ciutan Twitter Trump [3]

Sambungan artikel KEDUA

Hidayatullah.com | Berbicara dari Guantanamo kepada para pejabat yang berkumpul di Washington DC melalui konferensi video yang telah diamankan, dia menambahkan: “Nasir akan berusaha untuk bergabung kembali ke masyarakat, menikah dan memiliki keluarga sendiri. Nasir belum membuat komentar negatif atau menyatakan niat buruk terhadap Amerika Serikat atau menunjukkan bukti minat dalam kegiatan ekstremis. ”

Sebulan kemudian, dewan mengumumkan berita yang Latif hampir tidak bisa percaya. Tidak ada keberatan dari badan intelijen atau pemerintah untuk membebaskannya. Dia bebas pergi, begitu negara asalnya menandatangani kesepakatan itu, dan kongres AS telah diberitahu tentang pemindahan itu. Atau begitulah tampaknya. Enam bulan kemudian, dengan departemen negara berusaha untuk membuat pihak berwenang di Maroko menandatangani, satu tweet oleh Trump mengubah kebijakan era Obama tentang rilis dalam sekejap. Ketika pengacara untuk Latif dan yang lainnya menantang penahanan mereka, pengadilan tampaknya mengindikasikan bahwa keputusan itu ada di tangan eksekutif.

Pada tanggal 19 Januari 2017, hakim federal Colleen Kollar-Kotelly menolak argumen bahwa hal itu pada sekretaris pertahanan Trump yang akan datang, James Mattis, untuk memberi tahu kongres dan melancarkan perjalanan pembebasan Latif. Tahun lalu, pengacara untuk Latif dan 10 orang lainnya mengajukan petisi habeas corpus – prinsip paling mendasar dari common law – menuntut mereka dibawa ke hadapan hakim dan diberi tahu mengapa mereka masih ditahan.

“Mengingat proklamasi Donald Trump terhadap pembebasan petisi – didorong oleh keangkuhan eksekutif dan permusuhan bukan karena alasan atau pertimbangan keamanan nasional yang disengaja – para pembuat petisi ini mungkin tidak akan pernah meninggalkan Guantanamo hidup-hidup, tanpa intervensi pengadilan yang absen,” bunyi arsip itu. Ditanya oleh hakim federal Thomas Hogan, yang duduk di pengadilan distrik untuk Distrik Columbia, dianggap sebagai yang kedua setelah senioritas di Mahkamah Agung, terkait berapa lama pemerintah bermaksud menahan para pria itu, pengacara departemen kehakiman Ronald Wiltsie mengatakan hingga “akhir permusuhan”
Hakim mengangkat kemungkinan seperti seorang tahanan yang ditangkap selama Perang Seratus Tahun antara Inggris dan Prancis yang membentang 1337-1453. “Ya, Yang Mulia,” jawab Wiltsie. “Kita bisa menahannya selama 100 tahun jika konflik itu berlangsung selama 100 tahun.”

Shayana Kadidal, seorang pengacara untuk hak konstitusional yang berbasis di New York, mewakili Sufiyan Barhoumi, yang telah ditahan di Guantanamo selama lebih dari 17 tahun dan diperbolehkan untuk dibebaskan pada tahun 2010. Barhoumi tidak termasuk di antara 11 orang yang mengajukan petisi habeas, meskipun ia telah mengajukan yang serupa atas namanya sendiri. Kadidal mengatakan pemerintahan Trump telah menjelaskan bahwa mereka tidak berminat untuk membebaskan tahanan lagi, terlepas dari status mereka, atau potensi penghematan finansial. Selain tweet Trump, satu indikasi adalah keputusan untuk menutup kantor departemen luar negeri yang menangani transfer.

Mark Maher, pengacara Reprieve lain, mengatakan orang-orang itu sekarang ditahan tanpa batas waktu tanpa diadili atas kemauan presiden. Sulit untuk memahami pelanggaran konstitusional yang lebih serius

Dia bilang dia baru saja bertemu dengan Barhoumi. “Dia sangat baik,” katanya. “Salah satu hal tentang orang-orang ini adalah ada optimisme tanpa henti.”

Kadidal mengatakan sementara banyak yang mempertimbangkan untuk menjaga Guantanamo tetap beroperasi, ada banyak minat untuk melakukannya. Bagi Trump, kepentingannya mungkin politis, bagi militer, mungkin strategis, karena banyak pengacara yang ditunjuk militer membela para tersangka 9/11, mungkin profesional dan finansial. “Militer ingin tetap menjalankan penjara, sehingga dapat memiliki tempat untuk mengirim orang di masa depan.”

Sullivan-Bennis, yang mewakili sejumlah tahanan Guantanamo, mengatakan para tahanan pria itu mengajukan pertanyaan berbeda tentang diri mereka. Bihani, 47, Yaman yang telah ditahan selama 17 tahun dan dibebaskan untuk dibebaskan pada 2010, ingin tahu “apa yang dikatakan pemerintah tentang dia”. Dia mengatakan sulit untuk memberikan jawaban; petisi habeas yang diajukan pada 2017 masih belum dijawab. “Dia membaca dan memahami proses pengadilan,” katanya. “Kami tidak tahu alasan dia ditahan. Dia akan dipindahkan ke Arab Saudi. Kami tidak tahu mengapa dia tidak naik ke pesawat. ”

Dia mengatakan Latif prihatin tentang apakah dia harus bersiap untuk menghabiskan sisa hidupnya di Guantanamo. Dia mengatakan pelajaran dan program yang pernah diberikan oleh pihak berwenang, telah berkurang. Dia mengatakan perpustakaan sekarang tidak menerima buku-buku baru. Satu-satunya saluran berita bahasa Inggris adalah Russia Today. Saluran bahasa Arab adalah Al Mayadeen Lebanon.

“Perhatian utamanya adalah menjalani sebuah kehidupan yang merupakan kehidupan,” katanya. “Dia merasa seperti mereka hanya dibiarkan hidup.” Dia mengatakan para tahanan memiliki minat terbatas untuk menghabiskan waktu bersama karena “apa yang kita bicarakan? Sesuatu yang terjadi pada 2006? Tidak ada”.

Dia mengatakan dia menambahkan: “Tetapi jika Anda menciptakan suasana pendidikan, dia akan membenamkan dirinya dalam apa yang dia minati. Misalnya, jika dia tertarik pada bahasa Inggris, dia akan selalu berbicara tentang bahasa Inggris. Jika dia tertarik pada seni, dia akan berbicara tentang seni. Masalahnya adalah bahwa tahanan tidak memiliki sesuatu untuk dilakukan. ”

Sampai batas tertentu, Bihani, Latif, dan Barhoumi memilikinya lebih baik daripada kedua orang diizinkan untuk dibebaskan. Baik Sattar maupun Yazidi saat ini tidak memiliki perwakilan hukum. Di dalam komunitas hukum yang berurusan dengan Guantanamo, ada kekhawatiran tentang kesehatan mental semua tahanan, tetapi khususnya yang berkaitan dengan kedua orang ini, yang keduanya telah ditahan selama lebih dari 17 tahun.

Departemen Kehakiman AS gagal menjawab beberapa pertanyaan tentang kelima pria itu. Cmdr Candice Tresch, juru bicara Pentagon mengatakan, militer memberikan tahanan “kesempatan hiburan, ibadah bersama, panggilan telepon keluarga dan surat”. Dia mengatakan perpustakaan menawarkan lebih dari 30.000 barang termasuk buku dan film, dalam lebih dari 19 bahasa yang berbeda. Tahanan memiliki akses ke televisi satelit dan radio.

Dia mengatakan sementara dia tidak bisa mengomentari kesehatan tahanan individu, “perawatan medis yang diberikan kepada tahanan sejalan dengan Konvensi Jenewa, yang membutuhkan perawatan medis yang serupa dengan yang tersedia untuk anggota layanan AS”. Ditanya mengapa orang-orang itu masih ditahan, dia mengatakan: “Keputusan untuk mentransfer seorang tahanan dilakukan hanya setelah perincian, percakapan spesifik dengan negara penerima tentang kemungkinan ancaman yang mungkin ditimbulkan oleh seorang tahanan setelah pemindahan dan langkah-langkah yang akan diambil oleh negara penerima secara memadai untuk mengurangi ancaman itu. Setelah suatu negara menerima tahanan untuk repatriasi atau pemukiman kembali, kami memastikan transfer dapat dilakukan secara konsisten dengan kebijakan perawatan manusiawi pasca-transfer kami. ”

Latif, yang selama beberapa tahun ditahan di sel isolasi, telah dua kali melakukan mogok makan untuk memprotes kondisi tersebut. Pada 2013, beratnya turun menjadi £ 124 (56kg). Dia sekarang berusaha untuk menjaga kesehatannya dengan lebih baik. “Barang hiburan” yang paling sering dia minta adalah tahina, minyak rami, buah ara, buah kering, biji adas, kacang kenari, pistachio, dan mentega almond.

Dalam pesan lain yang dibagikan melalui pengacaranya, ia merenungkan 17 setengah tahun yang dihabiskan di Guantanamo. “Saya telah belajar untuk lebih terbuka dengan budaya lain,” katanya. “Apa yang kita miliki tidak semuanya ideal dan baik. Sering kali, penjaga akan menjadi teman. Saya sedih ketika beberapa orang pergi.” Dia menambahkan: “Beberapa orang Amerika berusaha [membantu] mendapatkan kebebasan kita – jadi jangan menilai negara dengan kebijakan pemerintahnya.” */Nashirul Haq AR (HABIS)

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Hidayatullah Depok

Iklan Bazar