Ragam

[Video] Kekejaman Tentara Australia di Afghanistan

[Video]  Kekejaman Tentara Australia di Afghanistan
Resimen Dinas Udara Khusus – SAS- Australia

Hidayatullah.com | SEBUAH video mengerikan telah mengejutkan publik. Video yang tampaknya merupakan pembunuhan pada jarak dekat seorang pria Afghanistan oleh tentara pasukan khusus Australia pada tahun 2012 lapor Sydney Morning Herald (SMH).

Rekaman kamera helm yang disiarkan oleh Four Corners pada Senin malam menunjukkan bagian dari serangan sebuah desa di provinsi Oruzgan pada Mei 2012. Peristiwa ini terjadi ketika seorang pria terlihat oleh patroli pengintai dari Resimen Dinas Udara Khusus (SAS) di sebuah ladang gandum.

Pria itu diberhentikan oleh anjing pasukan SAS dan sedang berbaring di tanah. Dia tampaknya membawa tasbih di tangan kanannya ketika salah satu patroli pengintai, diidentifikasi oleh Four Corners hanya sebagai “Tentara C”, memanggil atasannya tiga kali, pawang anjing, mengatakan “Apakah anda ingin saya menghabisi b*jingan ini?”

Tidak ada jawaban yang datang, tetapi rekaman itu menunjukkan prajurit itu menembak mati pemuda tersebut sekitar dua meter jauhnya. Investigasi pertahanan berikutnya diberitahu bahwa pria Afghanistan itu terlihat membawa radio dan “terlibat” dan ditembak dari jarak 15 hingga 20 meter. Atas bukti itu, yang secara langsung bertentangan dengan rekaman video, penyelidikan militer membebaskan Prajurit C dari segala kesalahan.

Bukti video telah muncul sementara Inspektur Jenderal investigasi Angkatan Pertahanan Australia telah mengkonfirmasi bahwa mereka sedang menyelidiki 55 insiden terpisah yang muncul dari penempatan pasukan khusus Australia ke Afghanistan. Kasus ini melibatkan “sebagian besar” dugaan pembunuhan tidak sah terhadap non-kombatan atau mereka yang bukan lagi kombatan.

Itu juga terjadi setelah The Age dan The Sydney Morning Herald telah berulang kali mengungkapkan selama dua tahun terakhir yang bukti-bukti dugaan kejahatan perang termasuk pembunuhan. Banyak dari tuduhan itu ditolak.

Program ABC juga menceritakan kembali kisah tentang dugaan pembunuhan di desa Sarkhoum di mana seorang pria bernama Haji Sadr dijemput paksa dari seorang tenaga medis Australia setelah terluka dalam baku tembak dan diduga dipukuli hingga mati oleh prajurit pasukan khusus lainnya. Prajurit pasukan khusus itu diidentifikasi hanya sebagai Prajurit B.

The Age, the Herald dan 60 Minutes menyiarkan wawancara pertama tentang insiden itu dengan mantan petugas medis SAS, Dusty Miller, September lalu. Program ABC mengutip seorang mantan tentara SAS, Braden Chapman, yang menggambarkan “desas-desus elitisme” dari menjadi bagian pasukan khusus.

Namun, dia juga ingat seorang tentara senior yang mengatakan di awal penempatannya: “Saya harap kamu siap dan bersedia untuk penempatan ini karena kamu harus memastikan kamu baik-baik saja dengan menodongkan senjata ke kepala seseorang dan menarik pelatuknya.”

Chapman mengatakan sudah menjadi rutinitas tentara Australia untuk menembak anjing-anjing penduduk desa, menghancurkan harta benda mereka dan meletakkan radio dan senjata di jasad orang-orang Afghanistan yang tewas untuk menjustifikasi penggambaran palsu mereka sebagai petempur.

Satu tentara ditunjukkan di video helm yang memberondong tembakan mayat seorang terduga pejuang Taliban dan, beberapa hari kemudian, memerintahkan seorang prajurit Afghanistan untuk membunuh seorang pria lain yang telah ditangkap dan diikat.

“Aku ketika itu berpikir, oke, kita sedang mengeksekusi orang sekarang,” kata Chapman tentang kejadian itu.

Dia juga mengatakan bahwa dia telah menyaksikan sebuah insiden yang melibatkan seorang prajurit SAS yang masih bertugas yang diidentifikasi sebagai “Prajurit A,” yang diduga menembak seorang pria tak bersenjata dua kali di dada dan sekali di kepala. Pria Afghanistan itu telah membuang teleponnya dan mengangkat tangannya.

“Itu adalah latihan sasaran bagi prajurit itu … dalam buku saya itu adalah pembunuhan,” kata Chapman kepada program TV.

Patroli lain kemudian datang dan seekor anjing penyerang diizinkan mengunyah kepala orang yang sudah mati itu. Kala itu pawangnya berkata, “Biarkan dia mencicipi,” Chapman menuduh.

Chapman juga menggambarkan sebuah insiden di desa Sola, di mana seorang ayah dan putranya dibunuh oleh seorang pria yang hanya dikenal sebagai Prajurit B. Aktivis hak asasi manusia Afghanistan Shahrzad Akbar mengatakan kedua pria itu tidak bersenjata dan warga sipil, tetapi penyelidikan pertahanan Australia menemukan kedua kematian itu dibenarkan.

Chapman mengatakan bahwa tentara SAS bercanda di antara mereka sendiri tentang “ukuran karpet yang mereka gunakan untuk menutup semuanya,” dan bahwa, “suatu hari semuanya akan keluar dan orang-orang akan masuk penjara karena pembunuhan”.

Chapman berkata: “Saya hanya ingin kebenaran keluar dan orang-orang yang melakukan kejahatan, dimintai pertanggungjawaban.”*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Hidayatullah Depok

Iklan Bazar