Ragam
Dompet Dakwah Media

Bagaimana China Atasi Covid-19 Dengan Teknologi Pelacakan

Bagaimana China Atasi Covid-19 Dengan Teknologi Pelacakan

Hidayatullah.com | KETIKA China mendorong warganya untuk kembali bekerja meskipun wabah virus corona, negara itu memulai eksperimen massal berani dalam menggunakan data untuk mengatur kehidupan warganya – dengan mengharuskan mereka menggunakan perangkat lunak pada smartphone mereka yang menentukan apakah mereka harus dikarantina atau diizinkan memasuki kereta bawah tanah, mall dan ruang publik lain.

Tetapi sebuah analisis New York Times terkait kode perangkat lunak itu menemukan bahwa sistem tersebut lebih dari untuk memutuskan secara real time apakah seseorang memiliki resiko penularan. Ternyata sistem tersebut juga membagikan informasi kepada polisi, meletakkan sebuah model untuk bentuk-bentuk baru kontrol sosial otomatis yang dapat bertahan lama setelah epidemi mereda.

Alipay Health Code, sebagaimana media resmi China menyebut sistem itu, pertama kali diperkenalkan di kota Hangzhou bagian timur -sebuah proyek oleh pemerintah setempat dengan bantuan Ant Financial, perusahaan saudara dari raksasa e-commerce Alibaba.

Orang-orang di China mendaftar melalui aplikasi dompet populer Ant, Alipay, dan diberi kode warna – hijau, kuning atau merah – yang menunjukkan status kesehatan mereka. Sistem ini sudah digunakan di 200 kota dan diluncurkan secara nasional, kata Ant.

Baik perusahaan maupun pejabat China tidak menjelaskan secara terperinci bagaimana sistem mengklasifikasikan orang. Sehingga menyebabkan ketakutan dan kebingungan diantara mereka yang diperintahkan untuk mengisolasi diri mereka sendiri.

Pembagian data pribadi dengan pihak berwenang semakin mengikis garis tipis yang memisahkan para raksasa teknologi Tiongkok dari pemerintah Partai Komunis.

Analisis New York Times menemukan bahwa tidak lama setelah seorang pengguna memberikan akses perangkat lunak itu pada data pribadi, sepotong program berlabel “reportInfoAndLocationToPolice” mengirim lokasi, nama kota dan nomor kode identifikasi orang tersebut ke server. Perangkat lunak itu tidak menjelaskan kepada para pengguna hubungannya dengan polisi. Namun menurut kantor berita Xinhua, milik pemerintah China, dan sebuah akun sosial media resmi polisi, otoritas penegak hukum adalah mitra penting dalam pengembangan sistem.

Sementara perusahaan internet Tiongkok sering berbagi data dengan pemerintah, prosesnya jarang terjadi langsung. Di Amerika Serikat, ini akan mirip dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menggunakan aplikasi dari Amazon dan Facebook untuk melacak virus corona, kemudian diam-diam berbagi informasi pengguna dengan kantor keamanan setempat.

Zhou Jiangyong, sekretaris Partai Komunis Hangzhou, baru-baru ini menyebut sistem kode kesehatan itu “sebuah praktek penting dalam managemen kota Hangzhou yang diberdayakan secara digital” dan mengatakan kotanya harus berupaya memperluas penggunaan perangkat semacam itu, menurut media pemerintah.

Pengawasan yang hampir tidak terlihat itu akan memiliki preseden historis, kata Maya Wang, peneliti China untuk Human Rights Watch. China memiliki catatan menggunakan event-event besar, termasuk Olimpiade Beijing 2008 dan World Expo 2010 di Shanghai, untuk memperkenalkan alat pengawasan baru yang melebihi tujuan awal mereka, kata Wang.

“Wabah virus corona terbukti menjadi salah satu dari penanda penting dalam sejarah menyebarnya pengawasan massal di China,” katanya.

Dalam sebuah pernyataan, penasihat umum Ant Financial, Leiming Chen, mengatakan bahwa Ant mengharuskan semua pengembang pihak ketiga, termasuk menawarkan layanan kode kesehatan, untuk mematuhi persyaratan keamanan data dan privasi, yang meliputi memperoleh persetujuan pengguna sebelum memberikan layanan. “Kolaborasi antara sektor swasta dan publik dalam pengendalian epidemi adalah praktik global yang umum,” kata Chen.

Hari-hari awal epidemi nampaknya mengekspos batas pengawasan terkomputerisasi mahal Beijing. Daftar hitam yang menargetkan para penjahat dan pembangkang gagal dalam tugas memantau seluruh populasi. Perangkat pengenalan wajah terbukti mudah dibingungkan oleh masker wajah.

Menanggapi hal itu, China meningkatkan upayanya untuk memastikan, sebagian besar dengan bantuan penegakan hukum kuno, bahwa warga negaranya meninggalkan jejak digital ke manapun mereka pergi.

Di seluruh negeri, para pekerja di stasiun kereta dan di luar bangunan mencatat nama orang-orang, number identitas nasional, informasi kontak dan rincian tentang perjalanan terbaru. Di beberapa kota, para penduduk sekarang harus mendaftarkan nomer telepon mereka dengan sebuah aplikasi untuk dapat menggunakan transportasi umum.

Pembuat Alipay Health Code mengatakan menggunakan data besar untuk menarik kesimpulan secara otomatis tentang apakah seseorang berisiko tertular.

Setelah pengguna mengisi formulir di Alipay dengan detail pribadi, perangkat lunak menghasilkan kode QR dalam salah satu dari tiga warna. Kode hijau memungkinkan pemegangnya untuk bergerak tanpa batas. Seseorang dengan kode kuning dapat diminta untuk tinggal di rumah selama tujuh hari. Merah berarti karantina dua minggu.

Di Hangzhou, hampir mustahil untuk berkeliling tanpa menunjukkan kode Alipay Anda. Spanduk bergaya propaganda mengingatkan semua orang tentang peraturan: “Kode hijau, bepergian dengan bebas. Merah atau kuning, segera laporkan. ”

Selama kunjungan baru-baru ini, ketegangan terkait code QR terlihat nyata. Dua penjaga kereta bawah tanah mengatakan para penumpang yang lebih tua, merasa jengkel karena pemeriksaan telepon, telah mengutuk dan meneriaki mereka. Ketika seorang pria paruh baya menerobos barisan, seorang penjaga harus mengejarnya. Ketika dia melakukan itu, beberapa penumpang lewat, telepon mereka tidak diperiksa.

Pada briefing berita 24 Februari, para pejabat mengatakan bahwa lebih dari 50 juta orang telah mendaftar untuk kode kesehatan di Provinsi Zhejiang, yang ibukotanya adalah Hangzhou. Itu hampir 90 persen dari populasi provinsi tersebut. Dari kode-kode ini, 98,2 persennya hijau, yang berarti hampir satu juta orang memiliki kode kuning atau merah.

Sebuah laman resmi dengan pertanyaan dan jawaban tentang layanan tersebut mengatakan kode kuning atau merah dapat diberikan kepada seseorang yang telah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi, mengunjungi zona panas virus atau dilaporkan memiliki gejala dalam formulir pendaftaran. Ini menunjukkan bahwa sistem memanfaatkan informasi tentang kasus-kasus coronavirus dan data yang dimiliki pemerintah tentang pemesanan pesawat, kereta api dan bus.

Selain itu, analisis New York Times juga menemukan bahwa setiap kali kode seseorang dipindai – di pos kesehatan, misalnya – lokasinya saat ini dikirim ke server sistem. Ini dapat memungkinkan pihak berwenang melacak pergerakan orang dari waktu ke waktu.

Ant Financial menolak untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana sistem bekerja, mengatakan bahwa departemen pemerintah menetapkan aturan dan mengendalikan data. Alipay memiliki 900 juta pengguna di seluruh China. Ant dimiliki sebagian oleh Alibaba, yang sahamnya diperdagangkan di New York dan dimiliki oleh investor internasional utama.

Tencent, raksasa internet China yang menjalankan aplikasi perpesanan WeChat, yang memiliki lebih dari satu miliar pengguna bulanan, juga telah bekerja sama dengan pihak berwenang untuk membangun sistem kode kesehatannya sendiri.

Leon Lei, 29, mendaftar untuk kode Alipay sebelum meninggalkan kampung halamannya, Anqing, untuk kembali bekerja di Hangzhou. Pada awalnya, kodenya berwarna hijau. Tapi sehari sebelum dia pergi, warnanya menjadi merah, dan dia tidak tahu kenapa. Anqing belum terlalu terdampak oleh virus, meskipun menjadi tetangga Provinsi Hubei, pusat wabah.

Di jalan menuju Hangzhou, petugas di dua pintu keluar jalan raya melihat kode merahnya dan menghentikannya untuk keluar. Hanya di pintu keluar ketiga ia diizinkan lewat.

“Aturan umumnya tidak dipublikasikan,” kata Lei. “Bagaimana itu menetapkan kode merah atau kuning tidak dipublikasikan. Dan tidak ada cara yang jelas untuk membuat kode anda menjadi hijau.

Baik Alibaba dan Ant Financial memiliki kantor pusat di Hangzhou, dan karena sistem ini diperluas secara nasional, tempat lain mungkin tidak memberlakukannya secara ketat. Menurut kantor berita Xinhua, 100 kota di China menggunakan sistem itu dalam waktu seminggu setelah diperkenalkan di Hangzhou pada 11 Februari.

Keluhan dengan cepat mulai membanjiri media sosial.

Vanessa Wong, 25, bekerja di Hangzhou tetapi telah terperangkap selama berminggu-minggu di kota kelahirannya di Provinsi Hubei. Dia tidak memiliki gejala. Tetapi kode kesehatannya merah, dan majikannya serta komplek perumahannya di Hangzhou mengharuskan orang-orang memiliki kode hijau untuk diizinkan kembali.

Sejauh ini, dia tidak mendengar apa-apa dari pihak berwenang tentang kapan kodenya berubah warna. Dia menebak kodenya merah hanya karena dia ada di Hubei.

Pejabat Hangzhou mengakui kegelisahan yang disebabkan oleh sistem. Pada konferensi pers baru-baru ini, mereka mendesak warga untuk melaporkan gangguan dan ketidakakuratan kepada pihak berwenang.

“Bahkan jika kode kuning atau kode merah muncul, jangan gugup,” kata Tu Dongshan, wakil sekretaris jenderal komite Partai Komunis kota itu.

Terkurung di rumah dan tidak dapat berkonsentrasi pada pekerjaannya, Wong merasa tidak berdaya. Membuatnya memperhatikan bahwa sistem kode mendorong semacam prasangka regional.

“Ini membagi orang berdasarkan dari mana mereka berasal,” katanya. “Bukankah itu diskriminasi?”

Dengan masih akutnya ketakutan terhadap virus, banyak orang di China merasa nyaman dengan tindakan pencegahan berteknologi tnggi, bahkan jika tindakan itu terkadang tidak praktis dan tidak berfungsi. Doo Wang, 26, mengatakan kodenya merah selama satu hari sebelum entah mengapa menjadi hijau. Dia kemudian menghubungi pelayanan pelanggan tetapi tidak ada jawaban. Namun dia masih menyetujui sistem kode kesehatan itu.

“Jika kita harus menggunakannya tanpa batas, itu akan gila – sangat merepotkan,” kata Wang. “Namun untuk epidemi, masih masuk akal.”

Dia mengabaikan masalah privasi. “Alipay sudah memiliki semua data kami. Jadi apa yang kita takutkan?.”*

 

Ditulis oleh Paul Mozur, Raymond Zhong & Aaron Krolik diterbitikan di nytimes.com

Rep: Nashirul Haq

Editor:

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf