Ragam

Tempat Paling Berbahaya bagi Muslim Selama Pandemi COVID-19 adalah India

Tempat Paling Berbahaya bagi Muslim Selama Pandemi COVID-19 adalah India
AP Photo Aijaz Rahi

Oleh: CJ Werleman

 

Hidayatullah.com | VIDEO hoaks yang viral terbukti lebih mematikan dan menimbulkan ancaman yang lebih besar pada 200 juta Muslim India (11 persen populasi Muslim dunia) dari pada virus Covid-19 itu sendiri. Apalagi kebjikan pemerintah Narendra Modi hari ini membuat semakin memicu polarisasi komunal untuk memajukan agenda nasionalis Hindunya di masa krisis nasional ini.

Dari perspektif pemerintah, virus Covid-19 telah melakukan apa yang telah gagal mereka raih selama berbulan-bulan sejak Desember 2019 – menghancurkan protes nasional terhadap undang-undang kewarganegaraan anti-Muslimnya, atau dikenal sebagai anti-UU Amendemen Kewarganegaraan (CAA) dan Daftar Warga Negara Nasional (NRC).

Mereka yang kecewa terhadap pemerintah telah mengikuti protes yang menyatukan Muslim, Hindu, Kristen, Buddha, Sikh, dan Dalit terhadap upaya berani partai penguasa itu untuk mengubah demokrasi sekular negara tersebut menjadi teokrasi Hindu yang tirani.

Bagi uamt Islam, pandemi Covid-19 telah memperburuk apa yang dimulai progrom anti-Muslim baru-baru ini, dan memberikan alasan lain bagi nasionalis Hindu militan negara itu untuk menyalahgunakan dan merendahkan mereka. Itu dimulai ketika 10 warga negara Indonesia, semuanya Muslim, dinyatakan positif virus pada 19 Maret, kira-kira 10 hari setelah menghadiri pertemuan tahunan yang diadakan oleh Jamaah Tabligh di Nizamuddin.

Individu dan kelompok nasionalis Hindu yang sepakat dengan pemerintah memanfaatkan pertemuan itu untuk menyalahkan umat Islam sebagai satu-satunya penyebab penyebaran virus mematikan ke seluruh negeri, hastag #CoronaJihad dan #BioJihad dibagikan ratusan ribu kali hampir secara instan di berbagai platform media sosial.

“Islamofobia telah dialihkan ke masalah coronavirus,” Amir Ali, asisten profesor ilmu politik di Universitas Jawaharlal Nehru di Delhi, mengatakan kepada Time.

Menyalahkan Muslim atas pandemi Covid-19 telah menjadi sebuah cara yang mematikan, dengan satu per satu berita hoaks dan video hasil rekayasa yang buruk disebar di Facebook, Twitter, TikTok, dan WhatsApp, meskipun dengan mudah dan cepat dibantah oleh kelompok-kelompok pengecekan fakta online.

Contoh dari berita bohong yang paling banyak dibagikan termasuk:

“Pria Muslim Meludahi Buah-buahan untuk Menyebarkan Corona,” “Muslim Menolak Jatah Hindu di Karachi,” “Pekerja Muslim di Restoran Meludah dalam Makanan untuk Menyebarkan Coronavirus,” “Warga Negara Asing Muslim dengan Coronavirus Bersembunyi di Masjid Patna,” “Muslim Bersin Bersamaan untuk Menyebarkan Corona,” “Muslim Meludahi Polisi untuk Menyebarkan virus Corona,” “Muslim Menjilati Perabotan untuk Menyebarkan Corona,” dan “Muslim yang Terinfeksi Corona Pukuli Biksu Hindu.”

Secara keseluruhan, kisah-kisah palsu ini telah dibagikan jutaan kali, dan melakukan yang menjadi tujuan mereka: menghasut kekerasan dan diskriminasi terhadap Muslim dengan harapan mendorong eksodus Muslim, yang merupakan bentuk pembersihan etnis secara perlahan.

Pada 5 April, dua masjid di Belagavi, Karnataka diserang oleh gerombolan gabungan ekstremis Hindu berjumlah 22 orang. Pada hari Senin, tiga nelayan Muslim di desa Bagalakote diserang oleh gerombolan, yang menuduh mereka menyebarkan virus corona. Video menunjukkan para lelaki memohon belas kasihan kepada para penyerang mereka sebelum dipukul dengan kayu dan tongkat, ketika salah satu dari gerombolan massa berteriak, “Kalian [umat Muslim] sedang menyebarkan penyakit ini. Mengapa kamu datang ke desa kami? Apakah Anda tahu berapa banyak yang telah meninggal? ”

Di Bangalore, tiga pekerja bantuan kemanusiaan Muslim diserang ketika memberikan makanan kepada yang membutuhkan setelah dituduh memiliki hubungan dengan kelompok Muslim Jamaah Tabligh di Nizamuddin. Di Arunachal, pengemudi truk Muslim dipukuli dengan kejam oleh sekelompok ekstrimis Hindu. Pekan lalu, sebuah video muncul tentang seorang polisi menyerang seorang pejalan kaki Muslim di jalan, sambil berteriak, “Kamu [sumpah serapah]. Karena Anda orang-orang [Muslim], coronavirus menyebar di negara ini. ”

Ini hanyalah contoh kecil dari jenis serangan yang ditargetkan pada minoritas agama terbesar di India oleh kaum nasionalis Hindu radikal. Serangan-serangan ini sama ganasnya dengan yang sering terjadi. Memang mereka menikmati diam-diam, dan sering kali ada persetujuan implisit dari pemerintah India saat ini. Ini terbukti dengan lusinan petugas kepolisian New Delhi yang menjadi peserta aktif dalam kerusuhan Februari, yang menewaskan lebih dari 50 Muslim, banyak dari mereka dipukuli di siang hari bolong dan di depan kamera CCTV.

Ketika anggota partai yang berkuasa di negara itu secara terbuka menyebut Muslim sebagai “pengkhianat” dan “hama” yang “harus ditembak,” ia melembagakan Islamofobia di semua tingkat masyarakat sipil, yang menghasilkan ekonomi, pendidikan, politik, dan kesehatan yang lebih rendah untuk 200 juta orang penganut agama Islam.

“Sangat disayangkan bahwa selama krisis global ini, ketika kita harus menyingkirkan semua kebencian, negara saya dan para pemimpinnya memaksa saya untuk fokus pada prasangka lagi, mengungkapkan krisis moral yang akut dan mengganggu,” tulis jurnalis Muslim India Rana Ayyub di kolomnya untuk Washington Post.

Pemerintah mendorong diskriminasi dengan menambahkan tragedi di atas tragedi selama pandemi COVID-19, kenyataan yang diberikan ketika para dokter di sebuah rumah sakit di Rajasthan menolak untuk melahirkan bayi wanita hamil karena dia seorang Muslim. Bayi yang baru lahir meninggal beberapa jam kemudian di ambulan.

“Di ruang persalinan, dokter menanyakan nama dan alamat saya. Saya memberi tahu mereka nama saya dan bahwa saya berasal dari Nagar. Mereka bertanya kepada saya apakah saya Muslim. Saya bilang iya. Para dokter mendapat peringatan dan berkata, ‘(jika Anda) Muslim, maka Anda tidak akan mendapatkan perawatan apa pun di sini,’ “suaminya mengatakan kepada The Indian Express.

Yang lebih mengkhawatirkan lagi adalah fakta bahwa polisi menggunakan Covid-19 sebagai instrumen teror terhadap umat Islam di lingkungan miskin, termasuk laporan bahwa petugas kepolisian New Delhi menggunakan dalih investigasi terhadap pogram anti-Muslim baru-baru ini di kota untuk menculik pemuda Muslim dan mengancam mereka akan diinfeksi paksa dengan coronavirus.

Pada saat demokrasi terbesar di dunia dan negara terbesar kedua berada dalam cengkraman memerangi virus yang tidak memandang agama, sebuah pertempuran yang jika kalah dapat membawa ekonomi India ke dalam spiral kematian yang tidak akan benar-benar pulih darinya, pemerintah sedang mengipasi api polarisasi komunal untuk menggiring negara itu semakin dekat menuju identitas sebuah negara fasis Hindu.*

Penulis adalah kolumnis untuk Byline Times, Inside Arabi dan aktivis melawan Islamophobia. Artikel diterjemahkan Nashirul Haq AR

Rep: Insan Kamil

Editor: Insan Kamil

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Dompet Dakwah Media