Ragam
Dompet Dakwah Media

 Mengenal Vesuvius, Gunung yang Mengubur ‘Kota Maksiat’ Pompeii

 Mengenal Vesuvius, Gunung yang Mengubur ‘Kota Maksiat’ Pompeii
Kota Pompeii dengan latar belakang Gunung Vesuvius

Hidayatullah.com | GUNUNG VESUVIUS, di pantai barat Italia, adalah satu-satunya gunung berapi aktif di daratan Eropa. Gunung ini paling terkenal karena letusannya pada tahun 79 M yang menghancurkan Kota Pompeii dan Herculaneum. Dua kota ini juga dijuluki sebagai ‘Kota Maksiat’ karena aktivitas penduduknya di  masa lalu.

Fakta Gunung Vesuvius

Vesuvius pada tahun 2013 memiliki tinggi 4.203 kaki (1.281 meter). Menurut Encyclopedia Britannica setiap kali gunung itu meletus, ukuran kerucutnya berubah. Gunung berapi ini juga memiliki punggungan setengah lingkaran yang disebut Gunung Somma yang menjulang setinggi 3.714 kaki (1.132 m). Lembah antara kerucut dan Gunung Somma disebut Valle del Gigante atau Lembah Raksasa.

Gunung Vesuvius dianggap sebagai salah satu gunung berapi paling berbahaya di dunia karena letaknya yang dekat dengan kota Napoli dan kota-kota di sekitar lereng terdekatnya. Gunung berapi ini digolongkan sebagai stratovolcano kompleks karena letusannya biasanya melibatkan letusan eksplosif serta aliran piroklastik. Aliran piroklastik adalah campuran balok-balok lava panas, batu apung, abu, dan gas vulkanik dengan kepadatan tinggi, menurut Survei Geologi AS.

Vesuvius dan gunung berapi Italia lainnya, seperti Campi Flegrei dan Stromboli, adalah bagian dari busur vulkanik Campania. Busur Campania terletak di batas tektonik di mana lempeng Afrika sedang disubduksi di bawah lempeng Eurasia.

Di bawah Vesuvius, para ilmuwan telah mendeteksi adanya robekan di lempeng Afrika. “Jendela lempengan” ini memungkinkan panas dari lapisan mantel bumi untuk mencairkan batuan di lempeng Afrika yang membentuk tekanan yang menyebabkan letusan eksplosif yang dahsyat. Di masa lalu, Gunung Vesuvius pernah mengalami siklus letusan sekitar 20 tahun, tetapi letusan serius terakhir terjadi pada tahun 1944.

Pompeii

Gunung Vesuvius menghancurkan kota Pompeii, sebuah kota di selatan Roma, pada tahun 79 M dalam waktu sekitar 25 jam, menurut History. Karena kota itu terkubur begitu cepat oleh abu vulkanik, situs ini menjadi potret kehidupan kota Romawi yang terpelihara dengan baik. Ada juga laporan rinci tentang bencana yang dicatat oleh Plinius Muda, yang mewawancarai para penyintas dan mencatat peristiwa dalam sebuah surat kepada temannya Tacitus.

Sisa reruntungan “kota maksiat’ yang ditemukan arkeolog

Pompeii didirikan pada 600 SM dan perlahan pulih dari gempa bumi besar yang mengguncang kota pada Februari 62 M. Gempa dangkal, yang berasal dari bawah Gunung Vesuvius, telah menyebabkan kerusakan besar pada mata air dan pipa yang menyediakan air bagi kota. Rekonstruksi sedang dilakukan di beberapa kuil dan bangunan umum.

Seneca, seorang sejarawan, mencatat bahwa gempa tersebut berlangsung selama beberapa hari dan juga menyebabkan kerusakan parah pada Kota Herculaneum dan menyebabkan kerusakan kecil pada Kota Napoli sebelum akhirnya mereda.

Gempa besar tersebut diikuti oleh beberapa gempa kecil sepanjang tahun-tahun berikutnya. Karena aktivitas seismik sangat lazim di daerah tersebut, warga kurang waspada pada awal Agustus 79 M ketika beberapa gempa mengguncang daratan di bawah Herculaneum dan Pompeii.

Orang-orang tidak siap menghadapi ledakan yang terjadi tak lama setelah tengah hari pada 24 Agustus. Sekitar 2.000 warga selamat dari ledakan pertama. Pliny Tua, seorang penulis Romawi, menggambarkan awan puing yang sangat besar.

“Ini lebih mirip pinus (Mediterania) daripada pohon lainnya. Seperti pohon yang sangat tinggi, awan menjulang tinggi dan meluas di cabang yang berbeda … kadang putih, kadang gelap dan ternoda oleh pasir dan abu .”

Di Pompeii, abu menghalangi matahari pada pukul 1 siang dan orang-orang berusaha membersihkan abu tebal dari atap rumah yang turun dengan kecepatan sekitar 6 inci (15 sentimeter) per jam.  Tak lama setelah tengah malam, aliran lumpur vulkanik melanda Kota Herculaneum, melenyapkan kota tersebut saat warganya melarikan diri menuju Pompeii.

Sekitar pukul 06.30 keesokan paginya, awan gas vulkanik yang bercahaya dan longsoran batu bergulung menuruni lereng Vesuvius dan menyelimuti Kota Pompeii. Sebagian besar korban meninggal seketika karena udara yang sangat panas membakar paru-paru mereka dan mengerutkan otot-otot mereka, menyebabkan jasad dalam posisi setengah melengkung yang dengan cepat terkubur dalam abu dan terawetkan dengan baik selama ratusan tahun.

Menurut American Geosciences Institute, Sersan Robert F. McRae menulis dalam buku hariannya pada tanggal 20 Maret 1944;

“Saat saya duduk di tenda… Saya dapat mendengar gemuruh gunung berapi yang keras dalam interval empat hingga 10 detik pada hari ketiga letusannya saat ini. Suaranya seperti bola bowling yang menampar pin di arena bowling raksasa. Untuk melihat ke atas gunung malam ini, orang akan mengira bahwa dunia sedang terbakar. Langit dipenuhi mendung tebal bersinar seperti di atas hutan yang terbakar. Bersinar lebih terang saat semburan api dan lava baru dimuntahkan dari kawah. Saat awan melewati puncak gunung, nyala api dan lahar dapat terlihat melesat tinggi ke langit kemudian tumpah ke samping dan mengalir seperti sungai merah yang menuruni lereng …. Hari ini diperkirakan bahwa jalur lava cair sepanjang 1 mil, lebar setengah mil, dan kedalaman 8 kaki bergulir menuruni gunung. Kota-kota di lereng sedang bersiap untuk mengungsi. Lokasi kami, tampaknya, aman. Bagaimanapun tidak ada orang di sini, otoritas sipil atau Angkatan Darat, sepertinya terlalu khawatir. Lava belum mulai mengalir ke sisi gunung ini, tetapi mengalir di sisi lain menuju Napoli.”

Gunung Vesuvius yang meletus mengeluarkan material setinggi lebih dari 30 kilometer, ke stratosfer. 1,5 juta ton puing dan batuan cair diluncurkan setiap detik. Total energi yang dilepaskan dari gunung berapi yang meletus selama dua hari itu setara dengan 100.000 kali energi bom atom Hiroshima. Jumlah korban tewas masih belum diketahui. Herculaneum dan Pompeii memiliki populasi 20.000. Sejauh ini, 1.500 telah ditemukan.

Status terkini

Sejak 1944, telah terjadi ratusan gempa bumi kecil di wilayah sekitar Gunung Vesuvius. Gempa paling serius mengguncang Napoli pada Oktober 1999. Gempa berkekuatan 3,6 dirasakan sejauh 15 mil (24 km) dari dasar gunung berapi dan memiliki kekuatan yang sama dengan gempa yang terjadi 17 tahun sebelumnya yang menyebabkan letusan besar yang menghancurkan Napoli pada tahun 1631.

Pada 2016, penggalian di pinggiran Pompeii mengungkapkan lebih banyak korban letusan gunung berapi. Para arkeolog menemukan sisa-sisa empat orang, termasuk seorang gadis remaja, di reruntuhan sebuah toko, menurut pernyataan dari Soprintendenza Pompei, otoritas Italia yang bertanggung jawab mengelola situs kuno tersebut.* (dari berbagai sumber)

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf